Thursday, May 26, 2005

Bawang Goreng Tangerang - Review by Captain Gatot Poerwoko

Rating:★★★★
Category:Other
Bawang Goreng Tangerang

Setelah mengamati lintas berita di forum kita,
akhirnya saya berhasil mengetahui kecantikan Bawang
Goreng Tangerang secara langsung. Lagi asik mengamati
sambil tersenyum kejadian “food trafficking” antar
keluarga Jalansutra, ditengah hebohya acara perayaan
ulang tahun kedua di kebun raya, Bogor. Tiba tiba,
dokter Sindhiarta, seorang anggota senior yang
tersohor dengan banyak tulisan kelana yang indah,
memanggil dan bertanya lokasi parkir mobil saya.
Ternyata, beliau memberi hadiah sebungkus bawang
goreng untuk dibawa pulang. Wah, tentunya ini suatu
perintah yang sangat terlarang untuk ditolak, he he
he.

Minggu pagi, makanan tersebut saya nikmati, dan
hasilnya sesuai dengan kabar dan reputasi yang telah
mendahuluinya. Dari penampilannya saja, bawang goreng
tersebut sudah memanggil-mangil untuk dicicipi. Warna
kuning coklat segar terdiri dari beberapa element
beragam ukuran. Mulai dari irisan tipis kentang goreng
kering dengan diameter sekitar dua sentimeter menjadi
bodynya. Komponen ini tenggelam dalam serbuk keemasan.
Disitu tampak percahan kecil berasal dari bawang putih
dan mungkin bawang merah. Juga, yang lebih halus lagi
adalah tumbukan daging udang kering memenuhi seluruh
rongga, sela dan permukaan element yang lebih besar.
Dari situ, sebelum masuk kemulut saja, kita sudah bisa
membayangkan sensasi rasa yang akan kita dapatkan.

Ternyata, rasanya memang hebat. Secara umum makanan
ini memiliki rasa gurih dan asin. Khusus untuk gurih,
sangat mendominasi. Texture dari seluruh komponen yang
garing menambah kenikmatan di gigi dan lidah. Belum
lagi ditunjang oleh penggunaan bahan bermutu yang
mengesankan dipilih secara khusus sehingga makin
menguatkan cita rasa. Saya bahkan curiga kalau daging
udang kering ini didapatkan dengan memproses udang
sendiri; bukan sekedar dari ebi yang biasa dijual di
pasar. Beragam aksen rasa gurih dari udang, kentang
dan bawang putih diiringi dengan semu manis kentang
dan bawang merah, berpadu dengan guyub dalam kunyahan.

Bawang goreng tersebut saya taburkan ke nasi putih
hangat sesuai dengan pengarahan sang dokter. Saya
percaya deh, kalau pernah ada yang nulis bahwa kepala
suku aja kesengsem sama ini.

salam, GP
Jakarta



18 comments:

  1. kalau mau ikutan beli bagaimana caranya ya dok..?

    ReplyDelete
  2. anda tilpon ke pembuatnya - bu Lioni - 5521637,
    tanyakan apakah dia sedang bikin dan
    anda bisa pesan sekian,

    kalau OK - bilang agar kalau sudah siap
    dia nilpon saya - nanti saya ambil dan
    kirimkan pakai TIKI, kalau tujuan Jakarta
    0ngkos TIKI hanya 3 ribu/kilogram.

    anda juga harap SMS saya bahwa sudah pesan,
    dan harap berikan alamat lengkap dg kode pos,
    agar si TIKI nggak nyasar.
    nanti bayarnya bisa pakai BCA

    ReplyDelete
  3. Kalo mau trafficking ke singapore bisa gak yah Dok kira2?

    ReplyDelete


  4. saya pernah bawa ke China, juga saat ke Maroko.
    teman saya Jerry beberapa kali bawa ke Perth.
    Anna Lucinda malah bawa ke New York.
    entah siapa lagi yg bawa tuh ke luar negeri.

    ReplyDelete
  5. Pak Dokter, kalo saya pesan terus kirim ke alamat Jakarta saja, boleh dianterin donk, :D. Atau kalo pas ke Bandung, bisa saya ambil di mana?

    Btw unitnya apa, ya? per berapa gram? per bungkus?

    ReplyDelete
  6. Linda,
    besok kabarnya Jsers Bandung mau kopdar,
    sudah tau ? - kontak Sienny/Mariani/bu Sofia dah.

    Pake TIKI saja, gampang koq, apalagi ke Jakarta,
    biayanya cuma 3 ribu/kg.

    Sebungkus plastik BGT itu kemasannya seberat 0,25 kg.
    Harganya 150 ribu per kilogramnya.

    Ci Oni juga bisa kirim sekarang pake TIKI,
    kalau dia kesulitan kirim ke TIKI, nanti saya bantu kirimkan.

    ReplyDelete
  7. Bp. Sindhi, kalo saya mau pesan/beli BGT nya n kirim ke Canada, diterima/bisa ngak? Pesan nya ke Bapak atau ke Ibu Lioni? Mohon penjelasannya yach. minimumnya berapa? Thanks, Bp. Sindhi.

    ReplyDelete

  8. bu Agni,
    ibu Lioni sih pesan berapa saja dia layani,
    biasanya kemampuan bikinnya sekitar 3,5/kg per minggu,
    karena dia kerjanya sendiri, paling sesekali dibantu anaknya.
    jadi tidak ada batas minimal, per bungkus dia bikin 0,25 kg.

    nah kalau mengirimnya selama ini saya yang bantuin, karena
    dia kesulitan kalau pergi ke kantor TIKI yang memang rada jauh.

    selama ini pengiriman dg TIKI karena biaya nya murah,
    hanya 3000,-/kg tujuan Jakarta,
    kalau ke luar negeri selama ini teman2 tenteng, tidak pake TIKI.
    nah kalau ke Canada, maksudnya pakai TIKI atau DHL gitu ? -
    nggak kemahalan ongkosnya ?, lebih baik nitip kalau pas ada
    yang kesana.


    ReplyDelete
  9. Thanks ya dok.. udah nyampe rumah, langsung dibuka dan dicicipi.. Enak!
    tapi sejujurnya pas buka, malah bingung.. kok bukan bawang goreng tapi keripik kentang.. emang iya ada bawang gorengnya, tapi kan kebanyakan keripik kentangnya..
    kenapa dinamain bawang goreng instead keripik kentang ebi ya?

    again, thanks ya dok!

    ReplyDelete
  10. hallo Agni,,

    saya tanya ke TIKI - tidak boleh mengirim
    makanan atau obat ke canada

    salam
    sm

    ReplyDelete
  11. namanya macam2, adik saya bilang Sambel Kentang,

    seingat saya mama dulu bilang bawang goreng aja,
    maka buat sekedar menamakan saya namai BGT itu

    ReplyDelete
  12. Pa Sindhi
    Apa tahu, Ci Lioni itu tinggal di daerah mana? Klo pas saya ke Jkt biar saya mampir saja.

    ReplyDelete

  13. Jalan KiSamaun, jadi kira2 ditengah kota lama Tangerang,
    kalau mau beli nggak usah ke Tangerang, nanti saya bantu,

    jadi tilpon saja ci Oni nya, kalau ada BGT nya pesan sekian,
    lalu ada email saya dan nanti saya ambilkan dan kirimkan
    dengan TIKI, ongkos TIKI murah hanya 3 ribu/kg tujuan Jakarta,
    nggak tahu kalau ke Bandung.
    nanti pembayaran pake transfer BCA saja , simple kan.

    ReplyDelete
  14. wah,next time kalo pulang ke Indo apa bisa dikirimin ke Bali dok?Biar bisa saya tenteng ke Maroko.Kedengerannya enak bgt,jd laper nih.

    ReplyDelete
  15. Halo pak Sindhi....
    Kalo dulu mami saya bilangnya sih sambel gorreng kentang...
    enaknya pol...banget ya pak...

    ReplyDelete
  16. Dok..kl sekarang harganya brp ya per bungkus? Saya kebetulan tinggal di tangerang...kalo saya mw beli langsung gmn dok? trims.

    ReplyDelete
  17. Saya lupa, udah lama nggak beli,
    memang lebih mahal dari yg dijual di Pasar Lama.
    Ditanyakan langsung saja, mudah2an pas sedang ada
    pesanan jadi bisa nebeng pesen.
    Bungkusannya bisa mulai dari 1/4 kg.
    Tilpon enci Oni - 5521637.
    Atau kalau mau nanya lebih lanjut ke saya -
    email saya di smulya@gmail.com

    ReplyDelete
  18. ok dok...makasih infonya yahh..:)

    ReplyDelete