Monday, August 18, 2008

HUT Jalansutra - Mudik Nasional Jalansutra 18 Agustus 2008.




Dalam memperingati HUT JS ke 5, diadakan acara yang unik,
seakan sekian anggauta Jalansutra habis pulang mudik dan
membawa makanan dari daerah masing.
Bedanya kali ini berkumpul di Showroom Suzuki yang persis
disebrang Pondok Indah Mall - Jakarta.
Sambutan luar biasa, lebih dari seratus anggota menyatakan
akan hadir dan membawa makanan dari berbagai daerah itu.
Untuk memudahkan, makanan dikelompokkan menjadi tujuh
kelompok yaitu Sumatra Satu dan Dua, Jabodetabek+Banten,
Jawa Barat, Pantura+Bali dan Madura, Pantai Selatan dan
Indonesia Timur (Sulawesi dan Papua).

Tiba di lokasi tepat waktu jam 10, untung masih bisa parkir
dihalaman showroom, dan sudah cukup banyak teman2 JS.
Teman2 terus berdatangan dan makanan makin memenuhi
meja2 yang disediakan, aneka warna dan bentuk menarik
sekali dan mengundang selera.
Terlihat display aneka foto makanan yang ikut lomba.

Sebelum mencicipi makanan itu diadakan acara dulu, yang
dipimpin Harnaz, antara lain memperkenalkan moderator JS,
para penulis buku Kuliner Jalansutra yang pada kesempatan
ini meluncurkan buku terbarunya berjudul:
Rayuan Pulau Kelapa.

60 comments:

  1. Senang sekali acara ini berlangsung lancar ya dok, sepertinya lebih dari 200 peserta hadir karena dengan cepat panitia kehabisan logistik yang di set di angka 300-an

    Saking pontang pantingnya saya akhirnya ga makan banyak, baru sadar jam 5-an bahwa sangat sangat lapar. Akhirnya makan ayam taliwang deket rumah bersama neng euis hehehe

    ReplyDelete
  2. iya mumpung bisa mejeng hahaha....
    seru keknya acaranya

    ReplyDelete
  3. lewat dah acaranya.. secara hari ini masih mesti nyiapin trip hunimun teman dari malaysia yang mulai besok dijalanken. taon depan ajah dah..

    makasih dah berbagi ceritah dan potoh..

    ReplyDelete
  4. ibu eh neng Cindy yang tadi pake kebaya Encim,
    selamat dan sukses yah, salut atas kerja kerasnya
    yang membuahkan hasil yang telah menggembirakan
    banyak orang tadi siang itu.
    kapan ada lagi dong ,he3

    ReplyDelete
  5. koq nggak ikutan ?
    asyiknya adem didalam ruangan ber-AC dan
    bebas lalat jadinya.

    ReplyDelete
  6. yang dari France aja datang,
    masa yang dari Bali kelewat ? he3

    ReplyDelete
  7. seru juga acaranya ya Pak, yg penting kebersamaan

    ReplyDelete
  8. hayaah...klewatan lagi deh buat ikutan Ultah JS...:(

    ReplyDelete
  9. iya, acara JS biasanya seru dan menyenangkan

    ReplyDelete
  10. tenaaaang, tahun depan masih ada koq

    ReplyDelete
  11. Thanks Doc. Seneng banget liat segitu orang banyak gembira bersama sebagai orang Indonesia tanpa batasan yang gak perlu ada. Apalagi dengar deklarasi ulang yang dibaca sama Kepala Suku. Dirgahayu Republik Indonesia. Hidup Jalansutra......

    ReplyDelete
  12. sama2 Capt,
    penyejuk hati - ditengah berita2 koran/tv yang serba
    mengesalkan ini itu,
    Semoga Jalansutra tetap kompak penuh kekeluargaan..

    ReplyDelete
  13. thank you dok udah share foto2nya... jadi walaupun kita ga bisa ikutan setidaknya bisa menikmati lewat foro... makanannya duhhh ga ku ku, bikin ngiler semua, sayang sekali saya ga bisa hadir ya...

    ReplyDelete
  14. he3- bayangkan aja sekian banyak macam makanan
    pilihan/unik/enak dari berbagai daerah tumplek bleg
    bareng disatu tempat,
    sabar dah , nanti siapa tahu pas pulkam bisa ikutan

    ReplyDelete
  15. Cepet benerrr deh pak Sindhi...

    Btw senang rasanya melihat muka-muka bahagia di ultah ke5 ini ya... semoga JS langgeng!!

    ReplyDelete
  16. kalo datang..
    hunimun orang bisa lewat..
    :))

    ReplyDelete
  17. mumpung lagi prei, kan cuma upload foto doang,

    tulisan renungan anda sudah saya baca di milis,
    keren sekali, foto2nya dong.

    ReplyDelete
  18. Aku fans banget pa Bondan...^_*
    dulu waktu di Indo ga pernah ketinggalan wisata kulinernya di trans tv
    salamin yaa...semoga sehat selalu...;-)

    ReplyDelete
  19. Yang lagi foto ga tau yaa...ada paparazzi...^_*

    ReplyDelete
  20. aduuuuuh ngiler....jajanan pasar suka banget...

    ReplyDelete
  21. apa sih bajingan...?jajanan apa masakan??

    ReplyDelete
  22. ternyata banyak yang ga tau kuliner Indonesia..namanya aneh-aneh...^_*

    ReplyDelete
  23. Makasih atas liputan ultah JS-nya, Pak Sindhi.
    Menyesal banget gak bisa gabung...

    ReplyDelete
  24. bajingan dibahas di milis JS oleh :
    2008/8/4 gatot purwoko
    Keluarga Js-ku,
    Setelah ramai tentang Bandrek dan Bajigur;
    saya ajak nyeleweng dikit ke arah penganan bernama Bajingan.
    Ini bukan minuman penambah rasa hangat tubuh.
    Melainkan, sebuah penganan tradisional di desa Tingal, Borobudur.
    Terbuat dari singkong segar yang baru dicabut dan direbus dalam kuah legen atau nira kelapa. Nira yang adalah bahan untuk membuat gula merah tentu saja memberikan aroma dan rasa manis khas yang membuat penganan tersebut bertambah nilai. Biasanya disantap sebagai snack late morning.
    Belum lagi dampak dari singkong sebagai sumber carbo hidrate yang lebih dari cukup buat kita macul (di sawah atau kebun).

    Sampai kini saya belum dapat jawaban yang memuaskan tentang asal usul nama Bajingan ini.
    salam, GP
    Cirendeu

    Ini komentar dari pak Bondan Winarno :
    Re: [Jalansutra] Bajingan

    Capt G dan Keluarga JS-ku,

    Sekadar tambahan informasi.
    Yang namanya bajingan ini tersedia sebagai
    complimentary cemilan bila kita makan siang/malam
    di Pondok Tingal, dekat Candi Borobudur.
    Legen-nya (tetes nira) juga tersedia sebagai welcome drink.
    Salam,
    BW

    ReplyDelete
  25. ur welcome,
    mudah2an kesempatan berikut bisa ikutan.

    ReplyDelete
  26. Terima kasih pak Sindhi....rame euy!

    ReplyDelete
  27. ur welcome,
    kata panitia lebih dari 200 orang yang hadir saat itu

    ReplyDelete
  28. yahh ga sempet nyobain opak bakar karamel-nya pa dokter nih!
    keabisan

    ReplyDelete
  29. masa sih ? saya bawa seratus biji lho !
    iya dah kopdar berikut dibawa lagi dah,
    ikutan lagi kan ?

    ReplyDelete
  30. Pak Shindi, seneng akhirnya ketemu bapak kemaren..tidak sia-sia diriku datang dari jogja ...acara yang sangat menyenangkan...

    ReplyDelete

  31. *nganyem opak karamel di pojokan :p

    ReplyDelete
  32. saya ikutan ngiler aja pak... sukur2 masih ada makanan di kulkas, bolehlah dipaketin buat saya hehehe. salam buat semua JSers

    ReplyDelete
  33. nah mungkin saya yang ke 101 jadi gak kebagian dok
    wah kopdar berikutnya.....hadirrrrr
    (sampe malu nih dibilang sakaw kopdar sm Capt.GP ) ^_^

    ReplyDelete
  34. makasih salaknya,
    baru bisa dimakan di Mobil saat perjalanan pulang

    ReplyDelete
  35. nggak apa2 sakaw kopdar,
    ada cs-nya koq - Ervita he3

    ReplyDelete
  36. Muantab... karena dari Bandung paling kompak, sebaiknya ditunjuk jadi tuan rumah Kopdar berikutnya ... hiihi

    ReplyDelete
  37. HIDUP BANDUNG.........HIDUP PERSIB!!!!!!!hehe...

    ReplyDelete
  38. bandung rame pisaaaannnnn. dateng pagi2 bikin panik panitianya hahahahahaha

    ReplyDelete
  39. Waduh...glek glek leherku, sayang sekali acaranya ketika saya sudah balik nyangkul di qatar. Padahal saya di seputran Gading Serpong dr mid June hingga awal 8 agustus.

    ReplyDelete
  40. yaaah, kecepetan 10 hari yah pulangnya.

    ReplyDelete
  41. om thx kue dokunya, bungkusnanya aja udh manis apik gitu, isinya apalagi ! :p

    ReplyDelete
  42. bukan kue doku tapi doko,he3.
    ur welcome, itu memang kue kesukaan saya,
    legit manis ada kriuk2 kelapanya, asyiik.

    ReplyDelete
  43. Rujak aceh seperti apa sih? *kalau penasaran, beli bukunya ya...*

    ReplyDelete
  44. Duuuh... kelepon, dan yang di daun hijau muda itu apa namanya, glek.. *nelen ludah*

    ReplyDelete
  45. ha ha ha, jangan malu, itu dimaksud sebagai pujian kok. menandakan kadar js yang tinggi banget..... kayaknya selalu ada tiap acara maksibar, kan. saya sirik, gak diajak, he he he

    ReplyDelete
  46. yang bungkusnya daun pisang hijau muda itu namanya Kue Doko.
    saya belinya di Pasar Lama Tangerang, dibuatnya hanya hari Sabtu dan Minggu, juga hari Libur,
    isinya ketan legit manis ada irisan halus2 kelapa.

    Kalau kebetulan ke Pasar Lama, persis di awal jalan masuk ke
    Pasar ada Apotik Ledo, di emperannya ada Opak Bakar Karamel,
    dijualnya per bungkus@10 biji seharga 8000,-
    Yang jual kue Doko banyak, tapi yang saya suka yang dijual
    oleh ibu Netty (tempatnya di tengah2 pasar), di kartu namanya
    tertulis Netty/Diana 0812 8878 488 , 92804759 , 68974707.
    Per bijinya 1.250,-

    ReplyDelete
  47. kan nemenin gw, Ran.... hehe...pak, saya juga gak ngerasain opak bakarnya... nanti saya dibawain juga ya...

    ReplyDelete
  48. iya dah sampai ketemu di kopdar berikutnya,he3

    ReplyDelete
  49. Aduuh pak... kalau ada acara seperti ini tulung dikabari ya pak... ngiler... :-)

    ReplyDelete
  50. Pak... ikutan kopdar boleh nggak pak saya... :-)

    ReplyDelete
  51. kalau sudah masuk anggota jalansutra, kapan2 ada kopdar
    pasti boleh ikutan, saya sering ikutan karena selalu seru,
    saya malah sudah tiga kali bikin Tangerangsutra

    oh ya kalo warga Tangerang, lihat ini dah he3:
    http://smulya.multiply.com/photos/album/244/Aneka_Cerita_dan_Foto_Perjalanan_di_Tangerang_sekitarnya

    disana banyak review ttg makanan Tangerang

    ReplyDelete
  52. Duh infonya lengkap bangets pak hehehe

    ReplyDelete
  53. Ada yg perhattin gak ya kalo itu Anais lg nenen ?

    ReplyDelete
  54. Wah jadi ngiler. Dijual berapa Pak Harganya tidak kebaca,sih!

    ReplyDelete