Sunday, November 25, 2007

Umurnya 65 ? Kalo saya 72 !

Minggu pagi, 25 Nopember 2007 -

Saya dengan istri meluncur ke Jakarta dengan hati
yang dagdigdug, macet nggak - macet nggak nich.
Saya kan kalau tidak kepaksa nggak mau ke Jakarta,
ini karena ada macam2 urusan.
Sampai-sampai nilpon teman yang tinggal di Meruya
untuk minta laporan pandangan mata arus tol arah
ke Jakarta - Amaaaan katanya!.

Ternyata benar2 Jakarta hari ini sangat bersahabat,
bukan saja tol Tomang dan Dalam Kota lancar, juga
parkir di basement-nya RS Medistra yang sempit itu -
ternyata dapat - persis satu tempat kosong terakhir.

Kesana nengok teman yang dirawat - dia apes banget,
gara-gara dengkulnya pengen enteng - disuntiklah oleh
dokter langganannya obat kedalam sendi lututnya -
eh malah infeksi berat sampai bernanah, demam dan
harus dirawat segala.

Selesai bezoek, karena melihat lalu lintas yang begitu
aman lancar, maka di Semanggi belok lah ke arah
Grand Indonesia, kalau hari kerja sih sorry lah kesana.
Sempat salah masuk, masuknya dari gedung parkir
yang sebelah timur, membuat saya harus ber-pusing2
sampai ke lantai tujuh, disana kami bingung karena
tidak ada satupun mobil lainnya.

Setelah nanya kesana kemari sampailah di ujung
satunya lagi gedung parkir itu, disitu juga tidak ada
satupun kendaraan, yah sudah parkir saja lah.
Memang serba salah, kalo tempat parkir penuh -
pusing, ini dapat leluasa parkir sendirian di tempat
parkir segede lapangan bola juga bingung.

Rupanya parkirnya nggak salah, karena persis
dibawah bioskop Megablitz.
Di Grand Indonesia kami makan siang dan seperti
biasa cuci mata, setelah itu kami putuskan jadi
menuju ke Jalan Gajah Mada untuk mengunjungi
Adira Kenduri Kuliner Nusantara 2007.
Mumpung jalan lancar dan tidak hujan, tapi tentu
saya tidak berani parkir di Gedung Arsip Nasional,
tapi di gedung parkir Gajah Mada Plaza.

Kami menyetop mikrolet, buru-buru naik, eh malah
dia ngetem, lama lama gerah juga itu kan jam 14
yang lagi panas2nya - maklum aja mana ada sih
mikrolet yang pake AC.
Kesel nggak jalan-jalan, saya tanya dah - masih
lama nih pak!, dijawab kalem - dua lagi dah, haiyaa.

Sampai di Gedung Arsip betul saja lapangan parkir
penuh sesak, udara panas sekali.
Baru saja mau keliling lihat2 stand, istri saya terkilir
kakinya, terpaksa minggir nyari bangku buat duduk.

Saya sempat bertemu teman2 Jalansutra yang
bertugas dan juga pak Martin & istri.

Mendadak istri saya bilang, tadi lihat bu Martin beli
(nge-bungkus bawa pulang) Mie Aheng, beliin dong.
Cari-cari tidak ketemu, ketemu Grace yang jaga di
stand Jalansutra.
Saya tanya : Grace, Mie Aheng dimana?.
Dijawab : di Mangga Besar!
Lho ??? - bukan, maksudnya didalam sini !
Nggak ada tuh ! sahut Grace dg yakinnya.
Nah bingung kan, lalu Grace bilang disini yang ada
Mie Kepiting Ameng, Mie Aheng mah nggak ada!.
Astaga, tadi rupanya istri saya salah denger.

Mendekati jam 16 kami meninggalkan halaman
gedung, rencana semula akan nyebrang jalan dan
naik mikrolet lagi kesebrang Gajah Mada Plaza.
Tapi ternyata jembatan penyebrangan jauh sekali,
sedangkan istri saya kakinya masih sakit sekali.
Bingung dah, masa jarak segitu dekat naik taksi !
Oh - naik Bajaj kalo gitu, tapi tengok2 koq nggak
ada satupun Bajaj yang lewat.

Nanya ke tukang parkir, oh disini mana ada Bajaj
yang berani lewat katanya, kan Bajaj tidak boleh
masuk jalan raya.
Kalo mau, nyarinya di jalan Krukut depan radio
Sonora.

Kayaknya itu jalan terbaik, dengan pelan2 kami
jalan melewati Kompas Gramedia, dan masuk
ke jalan menuju Krukut.
Benar saja tampak berbaris belasan Bajaj antri
menunggu penumpang, tapi koq Bajajnya butut2
semua, parah banget penampilannya, rombeng2.

Saat kebingungan, tampak seorang pengemudi
yang menunggu didalam Bajajnya me-lambai2
kepada kami, wah udah tua kurus lagi orangnya -
sepadan banget sama Bajajnya.

Pak, berapa ke Gajah Mada Plaza ?
Goceng dah !
Yah udah - kesian kalo di tawar2.

Begitu naik, saya kesulitan nyari kunci pintunya,
ternyata pakai karet bekas ban mobil, cukup di
kaitkan begitu saja.

Mesin dihidupkan, busyet deh berisik banget
dan dengan ter-engah2 mulai berusaha bergerak,
saya tengok istri saya sedang nyengir2 geli.

Lumayan dah tuh Bajaj bisa jalan walau dengan
begitu hebohnya, berisik banget, lalu iseng saya
tanya - Pak, Bajaj tahun berapa nih ?.
Si engkong ngejawab, tapi nggak nyambung -
kayaknya dia salah dengar.

Saya ulang lagi pertanyaan tadi, kali ini dengan
setengah teriak, dijawab :
tahun 65 !

Saya timpali : Kalo gitu seumuran saya tuh pak.
(becanda-masa saya lahir tahun 1965, itu mah
15 tahun lebih muda, he3)
Istri saya tampak kepayahan nahan ketawa.

Eh si bapak nyaut:
Umurnya 65 ? Kalo saya 72 !

Nggak ketahan dah istri saya ngakak !


 

35 comments:

  1. LOL....*ampe sakit perut* ... gaya orang mo di bilang awet muda taunya....skakkkk....."Kisah di Hari Minggu di dalam Bajaj"...

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI













      saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama MBAH KABOIRENG dan dia memberikan nomor MBAH KABOIRENG,dia bilan kepada saya kalau MBAH KABOIRENG bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi MBAH KABOIRENG dan dengan senan hati MBAH KABOIRENG ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085=260=482=111 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan MBAH KABOIRENG dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya.. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI

      Delete
  2. haha si bapak tukang bajajny bisa aj nge jokeny
    saluuuuttt
    hehe

    btw temen om sakit ap tu??kasiany..

    ReplyDelete
  3. oiya, kesian amat yah temen Pak Sin...kok ada2nya biar enteng pake di suntik segala tuh dengkul ? serem amat yah ampe bernanah segala...

    ReplyDelete
  4. btw pak sindhiarta, di jakarta udah ada lo mikrolet yang pake AC, coba naek mikrolet no 54 jurusan kp melayu-pondok bambu, sebagian mikroletnya udah pake ac dan ongkosnya lebih mahal 500 dr yg gak pake ac..he..he.. *pelanggan mikrolet 54 yg setia nih*

    ReplyDelete
  5. hahahahaaaaaaa..pakkkk ini cerita lucu banget tp penuh pengorbanan yah hari itu..hahahaha..tfs asli lucu!

    ReplyDelete
  6. daku batal ke gedung arsip, jam 12 begitu belok dari ketapang udah cet macet total, daku balik lagi ke tomang...he..he..he..sayang ya nggak jadi ketemuan deh

    ReplyDelete
  7. iya saya malah tertarik urusan dengkul neh...apa dengkulnya kena osteoarthritis ya ?
    karena saya juga kena hanya di tumit...

    ReplyDelete
  8. kalau dibikin enak, perjalanan yang buat orang lain bikin bete, ternyata tetep aja bisa dinikmati ya pak... tfs...

    ReplyDelete
  9. Supir bajajnya lucu yah...ternyata salah dengar....kangen juga naik bajaj, mobil dewa krn kalau mau belok tinggal belok aja gak pakai sign/signal....

    ReplyDelete
  10. huahahaha...lucu sekali..hihihihi :P jadi ketawa sendiri nih :P

    ReplyDelete
  11. hahaha..... ternyata efek-nya kebalik :)

    ReplyDelete
  12. Olala ......... ini udah mo tutup kompi terus tidur malah ngakakssss. Terpaksa login MP buat ngasih komentar. Makasih humor segarnya Pak . Salam buat Ibu ya, moga2 kakinya udah sembuh. Bilangin ibu dapet cium manis dari Anais.

    ReplyDelete
  13. huahahaha.......... :))
    salam sama tukang bajaj-nya ya dok..........

    ReplyDelete
  14. cobain mie aceh bang doel di Lenteng Agung deh om,
    mie nya juaraaaaaaa !!!

    ReplyDelete
  15. huahahahahahahaha, seru juga, pantes aja oom dan tante awet muda nih...

    ReplyDelete

  16. komedi bajaj di hari minggu yaks dok :p

    ReplyDelete
  17. Hahahahahaahaaaaaaa..lucu banget kejadiannya. Jadi semangat menyambut hari senin :D

    ReplyDelete
  18. bwhuahahaha saya ikut ketawa ngakak nih bacanya ... kebayang tuh pas lagi wawancara di dalam bajaj, sambil teriak2 pastinya.. btw, turun dari bajaj semua anggota badan ikut 'bergetar' gak, Dok?!hihihi..

    ReplyDelete
  19. pak, lucu ceritanya, semoga kaki ibu cpt sembuh. seru ya, pengalamannya.
    saya juga mau tahu tentang suntik "mengentengkan" lutut, supaya kami yang awam tidak terjebak jika ada yg mengiming2i "pengobatan" seperti ini misalnya pada ortu kami
    Bisa sharing Dok?

    ReplyDelete
  20. Kisah di Hari Minggu-nya lucu banget euy...

    ReplyDelete
  21. duh kasian tante sampe terkilir kakinya, tapi diakhir hari dapet hiburan bajaj nih... he he!

    ReplyDelete
  22. 65 dan 72 berarti dua duanya awet muda yah :)) Kangen sama bajaj..di beijing bajajnya kecil cuma cukup seorang wae ..eh ngadepnya ke belakang lagi. kayak kotak sabun.

    ReplyDelete
  23. aduh dokter Sindhi.. aku ketawa sampai keluar air mata nich :D

    ReplyDelete
  24. hahaha.. asli kocak abis tuh sopir bajaj, jangan2 sodaraan sama bolot..

    tapi yg soal dengkul ngeri amat pak, kok dengkul sampe diobok2 gitu..

    ReplyDelete
  25. dok, Mie AHENG itu dulu favorit keluarga (ngak tahu sama ngak ya mienya). Dulu mie aheng itu mie yg kenyal agak besar, pake ayam rebus (putih warnanya), kuahnya asli ayam, jika pagi suka dikasih darah ayam rebus, terus cabenya itu lhoooooo..., jika beli JUmat sabtu minggu, duh antri deh............... skrg ngak tahu dimana ya....... dulu pernah ada di Golden Truly Samanhudi Pasar Baru............

    ReplyDelete
  26. kayaknya pernah deh jaka sembung gini di bajaj doc....ha..ha...

    ReplyDelete
  27. wakakak....saya juga suka Jaka sembung gitu..katanya kakak2 saya karena keseringan naik bajaj sih..he..he...

    ReplyDelete
  28. hahahaha, jadi inget temen yang yang rada pelo kagak bisa ngomong r, pas nawar bajaj dia bilang "blora bang", si supir bajaj jawab oh blok A. Dia teriak lagi BLORA... tukang bajaj : "iya blok A". Ampir nangis tuh temen.

    ReplyDelete
  29. oh iya mungkin itu bukan bajaj kali, melainkan minicar yang bentuknya mirip bajaj, itu emang keluar tahun 65-70an seangkatan sama helicak

    ReplyDelete
  30. kesian bangeettt.... masih ngaakak nehhh sambil lagi ngetik huruf terakhi.."R" .. bisa kan om :D

    ReplyDelete