Friday, April 10, 2009

Brunch di Kopitiam Oey - Jumat 10 April 2009.




Di hari libur - apalagi long week-end, pastilah nyaman berkendara ke Jakarta,
kalau dihari biasa kan sering terjadi kemacetan yang menyebalkan.

Maka kesempatan ini kami gunakan ke Jalan Sabang dengan tujuan brunch
di Kopitiam Oey nya pak Bondan Winarno yang baru saja buka.
Oey itu pelesetan dari Wi-narno, bisa aje memang pak Bondan nih.
Sebelumnya disempatkan sms-an dulu dengan pak Bondan untuk memastikan
Kopitiam-nya buka di hari libur panjang ini.

Jalan memang lancar sekali, Jalan Sabang juga sepi, malah dapat parkir persis
didepan gedung Kopitiam yang terkesan jadoel dengan tembok berwarna pink.
Sebelum masuk kedalam, kami sempat senyum2 melihat papan nama Kopitiam
Oey yang terpampang ditembok depan itu, karena terbuat dari bekas daun pintu.

Setelah mendorong pintu kaca yang bertuliskan Free Wifi, tampak didalam
banyak kursi kayu dengan meja marmer yang mengesankan suasana jadoel,
ditambah lagi di tembok banyak hiasan dinding masa laloe yang unik2.

Karena kami datang sebelum jam 11 maka makanan yang tersedia masih
untuk breakfast, tentu tidak jadi soal karena memang kami ingin brunch.
Pesanan istri saya adalah Nasi Item yang best seller disana, saya pilih yang
dijagokan adik saya yang kesitu minggu lalu, yaitu Sate Ayam Ponorogo.
Nuke pilih Roti Bakar Prantjis, dan Wimpie nyoba Roti Taloea Boekittingi.

Minuman yang dipesan Wim dan Nuke adalah Wedang Oewoeh Imogiri dan
Es Kopi Soesoe Indotjina (Vietnam), saya dan istri tertarik dengan Teh Wangi
Tjap Potji karena teringat asyiknya minum teh poci di Guci sekian tahun lalu.

Kebetulan saat itu baru ada sepasang tamu, jadi saya leluasa jeprat jepret
motret sana sini, tidak lama datang tamu lain mengisi empat meja lagi.

Makanan dan minuman juga cepat datang, istri saya memuji Sego Ireng
yang pakai keloak - berasa katanya, sate ayam Ponorogo enak manis gurih.
Nuke malah nambah minta Asinan Bon-Bin.

Saat sudah selesai, masuk sms dari pak Bondan - otw ke Kopitiam Oey
katanya, wah sayang sekali kami sudah harus jalan.
Siang hari pak Djenny Tanius - Jser BSD yang kirim sms, sedang di
Kopitiam Oey bersama pak Bondan, wah tau gitu tadi datangnya siang
biar bisa ngobrol bareng..

Catatan :

Kopitiam Oey.
Jalan Sabang No: 18
Jakarta - Pusat.
Telpon: (021) - 3924475.

92 comments:

  1. wah unik asik nih
    indonesia nampaknya raja kuliner ya?

    ReplyDelete
  2. Makasih atas infonya. Menarik untuk dimampiri.
    Salam,

    ReplyDelete
  3. Pak Sindhi, makasih laporannya. Ntar kalo ke jakarta mo mampir ah.

    ReplyDelete
  4. Biscuits Pernot .... ih ini biscuit prancis jadulllll, AOG - angkatan oma gue, skarang jd bahan koleksi

    ReplyDelete
  5. kepengen kesana buat membuktikan sendiri cerita yang aku dapat tentang kopi thiam ini

    ReplyDelete
  6. TFS, Pak!!
    Sekarang sdh bukan tiap hr kan yah??

    ReplyDelete
  7. waaah...kayaknya asyik banget makan/minum di sana ya.. mudah2an kapan2 bisa nyampe di kopitiam..:)

    ReplyDelete
  8. Wajib buat dicoba nih! TFS ya, Pak ...

    ReplyDelete

  9. lokasinya di Jalan Sabang itu, tidak jauh dari lampu merah
    perempatan Kebun Sirih, jadi diujung utara Jalan Sabang itu.

    ReplyDelete
  10. ur welcome,
    selamat mencoba,
    saya baru sempat tadi, sayang datang kepagian
    jadi nggak ketemu pak Bondan yg sebenarnya
    sering berada disana.

    ReplyDelete
  11. Akhirnya, setelah sekian lama, kesampean juga ke sini ya,pak..

    ReplyDelete
  12. iya, soalnya bisa ke Jakarta cuma hari Minggu/libur, he3.

    ReplyDelete
  13. teh poci... bikin ngiler ajaa

    ReplyDelete
  14. dok, makasih ya review dan foto2nya jadi kita yg ga di jkt juga bisa tau kaya apa sih kopitiam oey nya hehehe

    ReplyDelete
  15. nanti summer dok... moga2 sempet ketemuan ya kalo saya ke jkt :)

    ReplyDelete
  16. TFS Pak..minggu depan rencananya sy mau ke sini...thanks buat 'sneak preview-nya.. :)

    ReplyDelete
  17. wah ini lagi trend WIFI he he he lumayan minum minum sambil browsing pak

    ReplyDelete
  18. wah ini jadi spt tahun tahun 60 dong suasananya
    kali org sekarang juga udah pada mau balik zaman doeloe nih

    ReplyDelete
  19. itu meja marmer nya wah antik tuh,

    ReplyDelete
  20. itu sego ireng apa sama dng aros negro pak Shindi
    yg dimasak dng tintanya cumi2?

    ReplyDelete
  21. wah ...tempat makanya asik ,makannannya jga menarik .....jadi pingin cepat2 nyobain ....pasti maknyuss banget ....

    ReplyDelete
  22. pasti nikmat skl ya ngobrol sambil minum teh gula batu mengingatkan sy di Jogja, sehabis belajar nongkrong di Pakualaman namanya Yu Moel. Minum teh gula batu, padahal krn gelap nggak kelihatan debu yg nempel hehe...
    Kl sy pulang kita ketemuan di sana ya Pak?
    Designnya unik typical pak Bondan.

    ReplyDelete
  23. Yang model baru ini. Model lama Wong Kee Kopitiam: 黃記咖啡店, Kopitiam merek Oey.

    Selain itu ini Oey pasti dari Bandung, kalau dari Semarang jadi Oei. Yang dari Malaya jadi Ooi. Yang dari Hongkong jadi Wong. Haiyah.... oweh jadi ngelantur...

    ReplyDelete
  24. Servicenya kagak amburadul lagi kayak waktu soft opening dong!

    ReplyDelete
  25. memang di mana2 trend-nya gini,
    cocok sih dg konsep kopitiam yg tempat ngobrol/nyantai.

    ReplyDelete
  26. cocoknya karena rumahnya juga rumah tua tuh

    ReplyDelete
  27. saya nggak sempat nanya pak Bondan dapet dari mana tuh

    ReplyDelete
  28. Belum lama pak Bondan bilang :

    Konsepnya Kopitiam, bukan restoran,
    karena itu, menunya tidak selengkap restoran.

    Saat ini menu:
    Sarapan: nasi item (best seller), roti bakar (keju+selai, keju+
    corned beef, telur matasapi+corned beef), roti talua, french toast

    Makan siang: gado-gado bonbin, lontong capgomeh, asinan bonbin, sate ayam ponorogo

    Makan malam: nasi goreng kambing (best seller), nasi goreng pete/
    ayam, nasi goreng babat, roast beef panini (best seller).

    Lewat pk 11, menu sarapan tidak disajikan lagi.
    Lewat pk 15, menu makan siang tidak disajikan lagi.
    Setelah pk 15 sudah dapat dipesan menu makan malam dan
    juga all breakfast item.

    Dalam waktu dekat menu akan ditambahkan fish & chips dan
    mi kepiting untuk makan malam.
    Sedangkan untuk snack sore akan disediakan kroket, french fries,
    dan lumpia goreng.

    ReplyDelete
  29. pak Mochtar yg udah lama nggak mudik,
    ayo atuh kalo waktunya pas kita bisa kopdar disana,
    pak Bondan sering pula stand-by disana.

    ReplyDelete
  30. saya juga nggak bisa bacanya, he3-
    istri adik saya yang bilang kalau itu artinya
    Kopitiam Oey dan tulisannya bagus katanya gitu

    ReplyDelete
  31. met pagi pak,
    minggu lalu waktu adik2 saya kesana, mereka melihat
    ada beberapa kekurangan dan langsung disampaikan
    ke pak Bondan, antara lain waiter lupa mengulang baca
    order yang dicatatnya dll.
    saat saya kemarin apa yg adik saya itu temui sudah
    tidak lagi terjadi, dan makanan/minuman nyampe ke
    meja kami dalam waktu yang diharapkan/standard.

    pak Bondan juga tampaknya masih nongkrongin terus
    disana, kemarin saya jalan pulang - pak Bondan nyampe
    dan ketemu pak Djenny van BSD yg datang siangnya

    ReplyDelete
  32. bung Wandy van Pondok Kemangi,

    kalau nggak salah awalnya Kopitiam itu dari sana
    dan/atau Malaysia yah ?

    ReplyDelete
  33. wah, gak kompak nih kita, saya ke sana kemaren malem oom, gak ketemu juga ama Koh Oey karena udah keburu pulang... untung ada Wasis, dan Andreas akhirnya nyusul setelah baca status YM saya. Seru juga ngobrol2 di situ, sayangnya jam 9 malem tutup, jadi terpaksa ngobrol cuma bentar, trus bubar deh...

    ReplyDelete
  34. enak skali oom tempatnya...saya tampak harus coba niy

    ReplyDelete
  35. Suasana jadul, bagi saya yang sudah berusia lanjut, bisa bernostalgia dong! Tapi jaman dulu di Betawi tidak ada "sego ireng" tuh! Ada nasi uduk asli Betawi pakai sambel bumbu kacang? Sekarang sih lebih dikenal Nasi Uduk Amigos berlokasi Agak Pinggir Got Sedikit. Pasti mau nyoba deh. B.Kusuma.

    ReplyDelete
  36. teh poci memang merk yang terbaik untuk sajian ini

    ReplyDelete
  37. oh ya ? datang juga kesana ? he3-
    pak Djenny siang sempat ketemu pak BW,
    saya juga sudah lama nggak ketemu Wasis.

    ReplyDelete
  38. kalo kesana tentu jangan sendirian,
    minimal ditemani laptop he3

    ReplyDelete
  39. pak Kusuma, pan kapan kita ketemuan disana yah,
    nanti dah sepulangnya anda dari Santorini dan Cyprus,
    pak Kristanto juga sudah bilang mau ketemuan kita disana.

    ReplyDelete
  40. asyiknya pake gula batu itu,
    dulu dua kali saya ke Guci (Slawi), malam2 dingin
    disana selalu pesan teh poci itu, makanya kemarin
    langsung aja minta itu.

    ReplyDelete
  41. kalo kita perhatikan kelihatan bekas engsel pintu,
    sampai bekas lubang kuncinya juga.

    ReplyDelete
  42. Rumah teras ini bagus sekali. Cocok dengan aksara 黃.

    ReplyDelete
  43. Komik favorit, Rahasia Teratai Biru - Tintin!

    ReplyDelete
  44. Mmmm... bikin laper deh liat menu picnya...

    ReplyDelete
  45. pak Sindhi, nikmatnya obrolan 50 plus lain. isinya pernuh dengan asam garam kehidupan. senang sekali kalao bisa ketemuan pak Sindhi sekaligus dengan pak Bondan. pocinya masih baru.... kl sudah hitam rasa tehnya lbh mak nyuss lagi

    ReplyDelete
  46. waduh sego irengnya bikin kepengen, makasih telah berbagi info pak Sindhi

    ReplyDelete
  47. saya biasanya bisa ke Jakarta hari Minggu/Libur,
    mudah2an bisa jumpa nanti yah.

    ReplyDelete
  48. setuju- dulunya banyak rumah yg sejenis disitu,
    kayaknya sudah tinggal dikit, sebelahnya lihat tuh-
    sudah dirobohkan.

    ReplyDelete
  49. hahaha... ini iklan lama juga ya om?

    ReplyDelete
  50. sate ayam ponorogo nya enak kan
    ahhaha

    ReplyDelete
  51. kayanya jadi akhir pekan yang menyenangkan dengan re-uni antar keluarga

    ReplyDelete
  52. aku ke sana kemaren siang berdua dengan temen... minggu jam 12-an...
    pesen kopi 3 macem espresso, kopi tubruk, kopi vietnam... aku perlu komen kayanya... kopi tubruknya encer banget, body kopinya nggak brasa, kopi vietnamnya encer banget juga jadi kesannya minum susu kopi instan... espressonya asem banget rasanya... jadi over all kopinya mengecewakan...
    tapi satu yang aku bisa poejiken... pelayanannya cepet dan para waiternya cukup menguasai menu yang ada....

    ReplyDelete
  53. wah, paling mahal cuma 15 rb. berkah resesi?

    ReplyDelete
  54. Ooh.. deze toch, het bekende babah Oey....hehehe...

    ReplyDelete
  55. kebetulan bill kemarin masih ada :
    roti bakar perantjis 12K, sego ireng 10K, sate ayam ponorogo 20K,
    roti taloea boekittinggi 12K, wedang oewoeh 6K, teh wangi tjap poci 5K,
    asinan Bonbin 15K --- subtotal 85K + tax 8,5 K
    total : 93.500,-

    ReplyDelete
  56. mbak Lia,
    saya forwardkan komentarnya ke Kopitiam Oey,
    thanks ya.

    ReplyDelete
  57. bu Lia,

    ini penjelasan yg saya terima dari Kopitiam Oey:
    Standar kopi tubruk adalah 8 gram per cup.
    Standar kami malah 12 gram.
    Untuk Kopi Vietnam, standarnya bahkan 25 gram.

    ReplyDelete
  58. beneran deh yang kemaren itu sangat-sangat encer oom... sampai-sampai temen yang coffee addicted langsung bilang 'kurang banget neh kopinya' pada sruputan pertama... karena ada komen itu aku cobain juga tuh kopi dan hasilnya sama... encer dan lose body kopinya...

    aku mau balik ke sana rencananya sih nanti sore atau besok sore... karena penasaran ama kopinya... dan diperkuat ama komen oom tentang penjelasan standar kopitiam yang lebih pekat dari standar normal...

    ReplyDelete
  59. he3 - berhubung saya tidak pernah ngopi, paling jauh
    es teh doang jadi nggak bisa urun rembug soal kopi,
    mudah2an kalau anda kesana lagi pas ada pak Bondan
    atau bung Wasis Gunarto (kalau ragu yang mana tentu
    bisa tanya crew disana), jadi bisa langsung di diskusikan.
    kritik dan saran tentu sangat dihargai oleh beliau2.

    ReplyDelete
  60. covernya mantap.. masih pake bahasa jadul pula.. jadi pengen kesana.. sekitar sabang ya..

    ReplyDelete
  61. nyempil gitu ya tempatnya.. daun pintu.. di daur ulang nih.. pinter pak bondan..

    ReplyDelete
  62. lampunya dari sangkar.. ide yang unik.. kursi & meja keramik dari tulung agung ya kayanya?

    ReplyDelete
  63. kerasa jadulnya juga batiknya juga lantainya.. biar jadul masih bisa wifi disitu.. dulu dan kiri kerasa banget ya..

    ReplyDelete
  64. sego ireng pake kluwak nih.. paling enak juga pake tinta cumi loh pernah makan dimana ya lupa sekitar sabang juga..

    ReplyDelete
  65. sampe sekarang di rumah mama&babe masih tuh pake tehpoci + gula batu.. rasanya unik..

    ReplyDelete
  66. betul di Jl. Sabang,
    nggak jauh dari Holland Bakery,
    kalo dari arah Merdeka Selatan - ketemu traffic light
    persimpangan Kebun Sirih, lewati dikit ada dikanan jalan.

    ReplyDelete
  67. Dibawah ini penjelasan pak Bondan Winarno tentang standar kopi
    yang disajikan di Kopitiam Oey :

    Doc,
    Tolong disampaikan kepada Ibu Lia, juga kepada teman-teman lain
    yang meluangkan waktu ke Kopitiam Oey.

    Janganlah membawa kekesalan keluar.
    Selesaikan kekesalan/komplain saat itu juga.
    Panggil waiter/waitress/captain dan beritahu bahwa kopi yang
    disajikan buruk atau apalah.
    Mungkin kami memang salah ketika menyajikan kopi itu.

    Tetapi, juga mungkin tamu ingin kopi yang lebih kental.
    Dengan senang hati kami akan menambahkan kopi sebanyak yang diingini.

    Kalau tetap tidak memenuhi harapan, silakan menolak untuk membayar.

    Tadi sore saya tanyai setiap petugas dapur. Apa standar kopi tubruk?
    Semuanya menjawab: dua sendok makan bubuk kopi.
    Kalau benar kopi yang disajikan kepada Ibu Lia dinilai encer,
    mungkin ada satu "kecelakaan" serius. Atau bisa jadi tidak diaduk.
    Yang jelas, karena komplain diajukan tanpa menunjukkan bukti,
    saya hanya dapat menelan kekecewaan Ibu Lia yang juga merupakan
    kekecewaan saya.

    Kami juga pernah dikomplain tamu yang bertanya kenapa cangkir untuk
    espresso kecil sekali?
    Waiter kami tidak berani menjawab bahwa di Italia -- juga di Starbucks,
    Coffee Bean -- yang namanya cangkir espresso memang kecil.

    Tentang keluhan espresso yang asam saya juga tidak paham.
    Lagi-lagi saya tidak defensif. Kopi kami dari Aroma dan tidak asam (sour).
    Standar kopi yang kami pakai untuk espresso (dan cappuccino) adalah
    70% arabika dan 30% robusta.
    Keasaman seperti apa yang dipermasalahkan di sini?

    Ada lagi yang komplain kenapa cappuccino kami tidak dibuat dengan mesin.
    Itu memang ciri kami, membuat espresso dan cappuccino secara tradisional,
    seperti layaknya di rumah-rumah orang Italia.
    Bila model ini tidak di-appreciate, kami persilakan minum cappuccino mesin
    di Starbucks dan semacamnya.
    Kami memang hanya kedai kopi untuk orang sederhana.
    Kami tidak pernah berpretensi untuk melayani ahli-ahli minum kopi.

    Doc Sindhi ingat surat saya yang pertama, bukan?
    Karena itu sampai hari ini saya tidak berani mengundang Adi Taroepratjeka
    karena saya tahu kopi yang kami sajikan adalah kopi biasa yang baik --
    tidak istimewa.

    Pada akhirnya, saya telah sepakat untuk "tidak memenuhi keinginan semua orang".
    Kami hanya ingin "melayani tamu yang dapat menghargai selera kepantasan
    dengan sebaik-baiknya".

    ReplyDelete
  68. oom sindhi tolong sampaikan makasih saya buat apresiasi langsung dari pak bondan, saya mohon maaf jika kekecewaan saya terlontar keluar dan membuat pak bndan merasa tidak nyaman... saya tidak kesal kok... makanya saya mau kembali ke kopitiam oey...

    tidak ada tujuan apa-apa dari saya... saya hanya ingin memberi masukan dari apa yang telah saya coba...

    ReplyDelete
  69. wah pak dokter, saya kurang faham dengan ini, maksudnya apa?

    aduuh, jadi pengen kopi! Apa daya masih 7 bulan lagi mesti menahan

    ReplyDelete
  70. Oey itu nama marga, dibacanya kan : wi ,
    nah pak Bondan pelesetkan awal kata Wi-narno nya,
    jadi Oey gitu, he he.
    Oh ya anda masih di Eropa, lupa di negara mana yah ?
    kalo nggak salah Poland ?

    ReplyDelete
  71. Om, kayaknya kita perlu nyumbang kecap SH deh... hihihih....

    ReplyDelete
  72. Dok, bumbu satenya masih ada rasa pedas ga??eh..sekarang dah ada bawang irisnya ya?? memang..sego irengnya bikin ketagihan koq..di makan dingin juga masih ok..(kan dibawa pulang ke Bdg,hehe)

    ReplyDelete
  73. pedes ? nggak ah, saya kan nggak tahan pedas,
    kata istri kayaknya nggak ada bawangnya tuh.
    waduh nyampe ke Bandung ? he3.

    ReplyDelete
  74. kesan "romel" yang bikin tambah resep...

    ReplyDelete
  75. minggu ini saya akan mencoba kejadulan has pa bondan heeee

    ReplyDelete
  76. tulisan kaligrafinya bagus...pesan dimana ya

    ReplyDelete
  77. Coba tanya langsung pak Bondan Winarno : bondanw@gmail.com

    ReplyDelete