Monday, March 23, 2009

Tradisi Unik Orang Jepang : Melihat Bunga !




Orang Jepang mempunyai berbagai tradisi yang unik, salah satunya
adalah Hanami, yaitu "melihat bunga" (Hana = bunga, Mi = melihat).
Selintas terasa aneh, istimewanya apa sih kegiatan melihat bunga?.

Ternyata uniknya, pertama karena bunganya adalah Sakura,
yang walau tidak resmi menjadi bunga negara, tapi dalam budaya
Jepang bernilai sakral.
Kemudian, mekarnya singkat kurang lebih sepuluh hari saja, sesuai
perubahan suhu udara yang menghangat menjelang musim semi.
Maka Okinawa, pulau paling selatan kepulauan Jepang ini mendapat
giliran paling awal - Sakura mekar sekitar awal Maret.
Terakhir sekitar bulan Mei di Hokkaido - pulau paling utara.

Sejak zaman Heian sekitar tahun 794, para bangsawan terbiasa
mengadakan pesta menyambut mekarnya Sakura..
Mekarnya bunga Sakura yang merupakan lambang kebahagiaan
karena telah tibanya musim semi, juga bertepatan dengan mulainya
tahun ajaran baru dan juga tahun fiskal.
Saat mekarnya Sakura itu, orang tidak hanya sekedar berjalan-
jalan menikmati keindahan bunga, tapi juga duduk-duduk dibawah
pohon Sakura, makan dan minum bersama teman dan keluarga,
inilah yang disebut Hanami (cherry blossom viewing party).
Makan minum bersama di bawah pohon Sakura yang sedang mekar
cantik itu dipercaya bisa mendatangkan rezeki setahun kedepan.

Sakura biasa ditanam berkelompok dalam jumlah besar di taman,
saat musim semi pemandangan taman indah sekali seakan diselimuti
warna putih/pink/kuning muda bunga sakura yang mekar bersamaan.

Minggu, 6 April 2008 sebenarnya hari terakhir perjalanan kami di Jepang,
tapi justru di hari itulah tujuan utama kami ke Jepang kali ini yaitu ingin
melihat Hanami di Ueno Park, sebuah taman ditengah kota Tokyo yang
ditanami sampai seribu-an pohon Sakura.
Perasaan tegang juga karena tanggal 6 April itu sudah hari-hari akhir
mekarnya Sakura di Tokyo, khawatir bunganya sudah keburu rontok.

Dalam bus saat perjalanan dari Kawaguchi ke Tokyo itu seperti biasa
Elly Takura-local guide kami ini banyak bercerita hal-hal yang seru.
Kali ini tentang kegiatan kesehariannya naik kereta dari rumahnya
yang terletak di pinggiran kota menuju kantor di dalam kota Tokyo.
Walau jumlah kereta banyak, tapi penumpang yang naik juga banyak,
sehingga harus berdesakan di dalam gerbong kereta.
Sampai ada petugas khusus yang kerjanya mendorong penumpang
agar bisa masuk kedalam gerbong yang sudah penuh berjejalan itu.
Saking padatnya kata Elly, diatas lantai gerbong seluas satu meter
persegi bisa dijejalkan sampai 13 orang ! persis sardencis !

Bayangkan mumetnya dia yang seharinya naik train dua kali @ 1,5 jam.
Repotnya lagi kalau ada Chikan disitu, yaitu orang yang memanfaatkan
kesempatan dalam kesempitan itu dengan colek sana colek sini.
Cilakanya kata Elly, kalau kena colek dan spontan berteriak kaget,
bisa tambah malu karena jadi sorotan mata sekian banyak orang.
Untunglah kini disediakan gerbong khusus perempuan.

Menjelang siang kami tiba didalam kota Tokyo dan langsung menuju
Sensoji atau Asakusa Kannon Temple, Buddhist Temple ini berlokasi
di Asakusa, sebuah distrik disisi timur laut Central Tokyo.
Ada sebuah legenda, pada tahun 628 sepasang kakak beradik sedang
memancing di sungai Sumida yang melewati Asakusa, mendapatkan
patung Kannon - the Goddess of Mercy terkait di kailnya.
Mereka mengembalikan patung itu kedalam sungai, tapi selalu balik lagi.
Akhirnya untuk menempatkan patung tersebut, dibangunlah Sensoji -
yang rampung pada tahun 645 dan menjadi temple tertua di Tokyo.
Patung itu kini tersimpan dibawah kuil berlapis emas yang terletak
dibelakang altar utama dari Main Hall temple tersebut.

Rombongan kami tidak memasuki Main Hall, cukup ikut2an mencuci
tangan dan mulut di pancuran, ritual ini sebenarnya dilakukan untuk
menyucikan diri sebelum memasuki Main Hall.
Malah sebagian ada yang ikut2an pula mengarahkan asap dari sebuah
pedupaan logam besar kearah badan yang katanya bukan saja bisa
mencegah, tapi juga bisa mengobati penyakit.

Persis didepan temple ini ada Nakamise, sebuah jalan kecil sepanjang
200 meter yang dikiri kanannya berjejer toko2 kecil yang menjual aneka
souvenir khas Jepang, shopping arcade ini telah berumur ratusan tahun.
Begitu banyak orang lalu lalang, baik yang berbelanja maupun yang
menuju temple, memang inilah tempat favorit di Tokyo bagi warga kota
maupun turis asing untuk berkunjung.

Dihalaman temple inilah kami bertemu dengan bu KimSoan dan suami,
yang kemudian ikut menjadi "local guide" sampai di Ueno Park.

Ueno Park adalah sebuah taman luas untuk umum di Tokyo.
Berdiri sejak 1873, taman yang termasuk terbesar di Tokyo ini sangat
populer bagi warga setempat dan juga turis karena letaknya hanya
4 kilometer dari stasiun pusat kota Tokyo.
Dalam taman yang diperluas setelah dapat hibah lahan kerajaan ini
terdapat Ueno Zoo, Science Museum, Tokyo National Museum dan
beberapa museum art lainnya, monumen, kolam, concert hall, dan Kuil.

Menjelang sore kami berjalan memasuki taman luas yang rimbun asri
penuh pepohonan itu, selain banyak orang yang berjalan kesana kemari,
terlihatlah begitu banyaknya orang duduk-duduk dibawah pohon Sakura
yang sedang cantik2nya memamerkan bunganya.
Kami ikut larut dalam suasana yang begitu ceria, tentu tidak ikut duduk-
duduk, cukup berjalan kesana kemari sambil melihat begitu banyaknya
orang yang asyik bercengkerama ngobrol-ngobrol sambil makan minum.

Sekian banyak pohon Sakura itu tampak semua bareng berbunga,
aneka warna, dan yang paling menarik adalah weeping cherry trees
atau Shidarezakura, bunganya berwarna pink dan "gompyok" banget.
Nyaris dahan dan rantingnya yang menjuntai tidak tampak lagi
karena tertutup oleh begitu banyaknya bunga yang bermekaran.
Boleh dikata pohon itu berdaun bunga, dari kejauhan yang tampak
hanyalah warna merah muda, sungguh cantik sekali.

Tuntaslah sudah tujuan perjalanan kali ini yang ingin melihat Sakura
bermekaran, dan juga ikutan ber-Hanami-ria.
Setelah menginap semalam di Narita Excel Tokyu Hotel, esoknya
terbang kembali ke Jakarta via Seoul.

Ada berita bahwa pohon Sakura yang ditanam di Sakura Garden-
Taman Raya Cibodas awal tahun 2009 sudah belajar berbunga,
mudah-mudahan kapan-kapan kita bisa ber-Hanami-ria disana.

39 comments:

  1. tampak kontras dg hijau daun....

    ReplyDelete
  2. buat cuci tangan? diminum juga pak..

    ReplyDelete
  3. mengikuti segala ritual disana ya pak..

    ReplyDelete
  4. katanya buat cuci tangan dan mulut.
    pagodanya betul 5 tingkat

    ReplyDelete
  5. yang dijadikan tameng disitu dari jerami? kaya perahu gede ya..

    ReplyDelete
  6. kaya rumahnya oshin.. tuh bisa hanami-an disitu kan pak.. sakuranya ngepinky..

    ReplyDelete
  7. sakura putih, kaya di taman cibodas..

    ReplyDelete
  8. aduh kelihatan saja detailnya he3,
    saya nggak ngerti - bu KimSoan tolong bantu kasih tau.

    ReplyDelete
  9. warnanya beda ya kiri dan kanan.. kanan pink.. kiri kuning..

    ReplyDelete
  10. memang shidare sakura paling cantik warna dan
    ke"gompyok-an" bunganya- nyaris ranting hilang ketutupan,
    sudah gitu menjuntai jauh kebawah sehingga keren banget

    ReplyDelete
  11. busindhi scrafnya kembaran sama warna sakura..

    ReplyDelete
  12. rimbun bener.. tak poto sakura dari dekat gitu pak.. satu bunga saja biar jelas..

    ReplyDelete
  13. cantik ya ibu berlatar sakura.. kog tak foto bareng sih pak..

    ReplyDelete
  14. kontras ya sama pohon belakang.. sama2 jimbal..

    ReplyDelete
  15. kapan2.. hanami-an di taman cibodas kalu sakuranya berbunga ya..

    ReplyDelete
  16. saya nggak perhatian, motretnya juga setengah nyuri2-
    dari jauh2 saja -
    khawatir ditegur motretin orang lagi duduk2 gitu,

    kayaknya nggak ada yang iseng metik bunganya.
    kamera saya kankamera mur-mer, jadi nggak kepikir
    bikin foto macro - wong pocket camera doang.

    oh anda pernah lihat sakura mekar di Cibodas? -
    saya kesana nggak lagi saatnya mekar.

    ReplyDelete
  17. saat hanami adalah momen yang paling ditunggu, soalnya nunggunya lamaaa.. tapi mekar sakuranya cuman 2 mingguan..

    ReplyDelete
  18. di Nagasaki apakah tikarnya juga berwarna biru ?

    ReplyDelete
  19. kalau yg sakit asma malah bisa kambuh..hehe

    ReplyDelete
  20. Wah sempet ketemua sama Ce Kim Soan juga ya...he..he.he..seru ya :))

    ReplyDelete
  21. Indah sekali yah, Pak... ceritanya selalu bagus dan lengkap, kapan ini pak Sindhi? Senang yah bisa bertemu dengan Cie Kim Soan di negara adopsinya. :)

    ReplyDelete
  22. di Washington DC tanggal 28 Maret s.d. 11 April 2009 ada National Cherry Blossom Festival Pak. Sakura atau Cherry tsb adalah hadiah dari Mayor Yukio Ozaki dari Tokyo kepada kota Washington pada tahun 1912. Jumlahnya 3000 pohon. Setiap tahun diselenggarakan The National Cherry Blossom Festival utk mengingat peristiwa bersejarah tsb.

    ReplyDelete
  23. memang udah janjian sih mau ketemuan disitu.

    ReplyDelete
  24. memang asyik hanami disana,
    rapih - bersih dan udara nyaman.
    April tahun 2008, cerita ini akhir dari
    rangkaian perjalanan rute Alpine :
    195. Sakura dan Tobiume flying plum tree, Japan
    http://smulya.multiply.com/photos/album/224/
    196. A grave yard with not a tombstone standing - Nagasaki 9 Agustus 1945.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/225/

    197. Glover House, rumah kayu western style tertua di Jepang
    http://smulya.multiply.com/photos/album/226/
    198. Arrival dan Departure ditempat yang sama : Huis Ten Bosch, Japan
    http://smulya.multiply.com/photos/album/227/
    199. Neraka Biru dan Neraka Merah di Beppu-Kyushu,Japan
    http://smulya.multiply.com/photos/album/229/
    201. Nengok Ogres Washing Board dan Gua kelahiran Jimmu-Tenno, Japan
    http://smulya.multiply.com/photos/album/231/
    202. SomeiYoshino dan Time Capsule di Osaka Castle.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/232/

    208. Kyoto kota ribuan Kuil yang masuk Unescos World Heritage.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/241/
    210. The Sleepy Town Shirakawa-go.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/251/
    213. Kanazawa - Permata Turisme Jepang yang Terlupakan.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/254/
    214. The Town that Time Forgot - Takayama.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/255
    233. The Crow Castle - Matsumoto Chubu Region - Japan.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/275/
    240. Mount Fuji yang kali ini tidak sembunyi lagi.
    http://smulya.multiply.com/photos/album/283/

    ReplyDelete
  25. wooow... meriah gini. Dulu ke Asakusa lagi musim dingin, ngiri euy liat foto2nya Om di situ :p...

    ReplyDelete
  26. ayo mbah dukun, ke jpn yuk...janjian deh.
    aku bisa bantu belikan discount tiket disnyeland dan disnyesea..
    mumpung hubbyku masih kerja...
    Kami biasanya dapat membeli voucher or tiket2 via kantor kesejahteraan pegawai dengan harga khusus.
    Anak-anakku ga suka jalan2 kesono , terlalu ramai..
    payah ya anak yg besar di kampung sih..

    ReplyDelete
  27. Waktu berlalu dgn cepat ya..tidak terasa musim hanami sudah mulai.
    Thn ini mekarnya 1 minggu lebih awal dan masa mekarnya bisa agak lamaan karena udara sejuk ( buat kita orang Indonesia sih masih dingin)

    ReplyDelete
  28. kira2 Sakura yang di Taman Cibodas bisa berbunga
    dengan bagus nggak yah?
    kayaknya yang bisa diluar Jepang juga mesti didaerah
    dingin seperti di Washington juga ada kan Sakura ?

    ReplyDelete
  29. Bunga sakura memang cantik yach:)

    ReplyDelete
  30. Asik bangettt!!!!
    Kapan ya bisa liat sakura:(
    Tapi lebih asik kalo jalannya sepi deh:)

    ReplyDelete
  31. Wah, aku punya mantu Jepang, tetapi tidak tahu tentang Hanami! Perlu kutanyakan, tuh.

    ReplyDelete