Thursday, August 23, 2007

Chiou-Thau Nuke&Wimpie, 21 Juli 2007.




77 comments:

  1. acara apa ini dok...acara minum teh?

    ReplyDelete
  2. Selamat ya buat Oom dan Tante juga

    ReplyDelete
  3. CONGRATS!!! Sayang gak bisa liat acara ini.

    ReplyDelete
  4. wah om, anaknya barusan married ya? congratulations yaaaa

    ReplyDelete
  5. betul, acara minum teh - tapi simbolis saja,
    dalam acara Tee-Pai ini, pengantin memberikan
    cawan teh kepada keluarga dekat yang lebih tua,
    lalu seperti di foto- kakaknya Nuke : Alex bersama
    istrinya Ratna se-akan2 meminum teh itu, dan
    membalas "jamuan teh" ini dg memberikan angpau.
    biasanya ini dalam rangkaian Chiou-Thau, acara yang
    juga hanya dihadiri keluarga dekat- ini simbolisasi
    dari inisiasi - proses seorang memasuki perkawinan,
    yg hanya boleh dilakukan sekali dalam seumur hidup.
    pakaian chiouthau itu milik almarhum mama saya,
    yang sudah mempersiapkan nya jauh2 hari utk Nuke,
    karena mama sudah tiada maka urut2an acara chiouthau
    ini singkat saja - kalau saat Alex&Ratna dua tahun lalu
    acaranya lengkap karena masih ada mama yang mengaturnya.

    ReplyDelete
  6. thanks ya Ta,
    nanti saya sampaikan juga ke Nuke.
    sayang sedang jauh di Belanda yah,
    padahal kalau sedang ada di Tangerang cukup
    jalan kaki beberapa menit sudah sampai dirumah saya
    tempat acara itu berlangsung

    ReplyDelete
  7. Dok, dari gambar gambar tersebut, kelihatan kalau acaranya cantik banget. Doa kita untuk kedua mempelai.

    ReplyDelete
  8. Selamat ya pak Sindhi & ibu, mantuan lagi.

    ReplyDelete
  9. selamat ya dok dengan ibu dan keluarga.. wah teepainya masih tradisional .. bagus..

    ReplyDelete
  10. Sekali lagi, selamatbuat Oom Sindhi sekeluarga, terutama buat Nuke dan Wimpie.
    Dah beres nih ya Oom, putra-putrinya dah menikah semua, Oom dan Tante makin asik jalan-jalan honeymoon teruuuss... :D

    ReplyDelete
  11. Pak Sindhi, selamat ya atas pernikahan Nuke & Wimpie
    Pak, nanya dong, klo sekarang mo pake baju chiou thau begitu sewanya dimana ? dulu kan mama nya pak Sindhi yg punya, sekarang siapa ?
    jangan bingung ya Pak, ini Christine

    ReplyDelete
  12. Selamat buat Dokter sindih dan keluarga...waaah kaya acara yang saya datengin di tangerang dulu yah ? ada acara pasang petasan segala gak Dok ??

    ReplyDelete

  13. waks..
    dulu ci2 pertama sy pake ada chio - tao spt ini merit na..
    congrats yaa dok..

    ReplyDelete
  14. Von,
    thanks ya,
    memang sayang sekali karena waktunya bersamaan
    dengan kembalinya Vonny sekeluarga ke USA

    ReplyDelete
  15. Vergie,

    thanks,
    acara ini tanggal 21 Juli,
    esoknya pemberkatan di gereja St.Maria Tangerang
    dan resepsi di gedung Harvest Lippo Karawaci.
    Mereka tinggal di Bandung

    salam
    sm

    ReplyDelete
  16. Capt,

    makasih,
    kapan menyusul ?
    ditunggu kabar baiknya

    salam
    sm

    ReplyDelete
  17. dear Sani,

    makasih,
    Nuke ini anak yang kedua, sekaligus si bungsu.
    kakaknya - Alex menikah dua tahun lalu

    salam
    sm

    ReplyDelete
  18. dear Indri,

    thanks,
    teepai memang masih banyak dilakukan di Tangerang ini,
    sebaliknya acara chiothau itu sudah sangat jarang karena
    rada ribet, tidak semua mau begitu lagi, mesti sediakan
    waktu pagi2 utk mendandani pengantin dll

    ReplyDelete
  19. Lid,

    thanks,
    oh soal honeymoon kami ?,
    nggak ada urusan sama anak2 dong hehehe

    ReplyDelete
  20. Tin,

    thanks,
    iya tuh soal persewaan jadi bingung siapa yang akan
    nerusin, sementara sih adik saya Lanny dibantu istri
    adik saya, memang sayang karena sudah jarang sekali
    yang masih punya selengkap itu.

    ReplyDelete
  21. Feb,

    thanks,
    oh Febi datang yah ke acara chiouthau putranya pak Herdi,
    waktu itu kan saya sedang ke Cirebon urusan melamar Ratna.

    tentu upacara anaknya pak Herdi itu yang paling lengkap,
    sampai2 meminta pak David mengatur agar bisa se orsinil mungkin,
    Febi beruntung bisa berkesempatan hadir saat itu bersama
    pak Bondan dll., entah kapan bisa ada acara se lengkap itu lagi.

    petasan ? - nggak lah,he3, nanti tetangga bingung

    ReplyDelete
  22. thanks,
    memang anak sekarang sih sudah nggak mau lagi,
    karena ribet dan lama, tapi memang buat kenangan
    akan manis sekali.

    ReplyDelete
  23. Pak Sindhi, ini tradisi Cina Betawi yah Pak? Baju2nya bagus sekali yah. :)

    ReplyDelete
  24. Selamat yah buat seluruh keluarga besar Anda yg sedang berbahagia, semoga pengantin selalu langgeng dan hidupnya penuh kebahagiaan. :)

    ReplyDelete
  25. bung Peter,

    thanks,
    selain di Benteng(Tangerang), kabarnya di Padang
    masih ada acara seperti ini,
    dua tahun lalu Jsers rame2 No-Bar ( nonton bareng)
    acara ChiouThau di Tangerang, pak Bondan dengan
    belasan JSers asyik nonton acara yg memang sengaja
    dipersiapkan se otentik mungkin, sampai2 pak David
    yg faham betul acara ini menjadi E.O. nya.

    pemilik persewaan baju pengantin ChiouThau itu dulu
    nenek saya, diteruskan oleh mama saya almarhum,
    jadi pakaian yang dipakai Nuke ini memang pakaian
    yang paling bagus, yang disiapkan jauh2 hari oleh
    mama saya buat perkawinan cucu2nya.

    ReplyDelete
  26. Selamat ya pak Sindhi ... gak ngajak2 nih, hehehe
    padahal saya kepingin banget motret lagi

    ReplyDelete
  27. eh nggak nyampe yah pemberitahuannya rupanya.

    ReplyDelete
  28. Selamat yah buat Oom Sindhi sekeluarga, wah mantuan lagi yah
    Bagus yah baju pengantennya

    ReplyDelete
  29. Andriani,

    thanks ya,
    sekarang ada dimana ? masih di Riyadh ?
    atau malah sudah di Dubai ?

    salam
    sm

    ReplyDelete
  30. Selamat ya Om, Tante dan Nuke.
    Di Medan masih ada teh pai begini, lengkap dengan suap2an telur merah segala. Tapi sudah tidak pernah lihat pengantin yang masih pakai baju tradisional begini. Menarik banget!

    ReplyDelete
  31. Oom Sindhi, sekarang lagi ada di Jakarta sampai tgl 29.
    tgl 29 balik lagi ke riyadh....
    salam hangat buat Oom dan Tante Sindhi

    ReplyDelete
  32. Congrats ya Oom, Tante & Nuke!
    Kapan nih ada foto2 resepsi Alex dan juga Nuke?

    ReplyDelete
  33. Bagus ya bajunya. Sayang saya gak bisa datang. Nuke mirip mamanya ya. Salam dari Manila

    ReplyDelete
  34. dear Fransisca van Medan,

    makasih banyak yah

    ReplyDelete
  35. dear Andriani,

    thanks,
    salam utk sekeluarga
    sudah lama juga yah tugas di Riyadh

    salam
    sm

    ReplyDelete
  36. hallo Debbie,

    makasih,
    foto resepsi ? OK nanti dipilihin dan
    di posting,

    ReplyDelete
  37. selamat ya pak sindhi.budaya seperti ini harus dilestarikan ga semua org ngerti gimana caranya.

    ReplyDelete
  38. bung Petrus van Salatiga,
    thanks, memang sayang kalau hilang,
    hanya anak2 sekarang nggak mau ribet.

    ReplyDelete
  39. cakep pengantinnya Pak Sindhi, selamat ya:)

    ReplyDelete
  40. wow...keren acaranya Pak Sind, TFS:)

    ReplyDelete
  41. Oom Sindhi selamat ya atas pernikahan anaknya.
    ;-) ternyata imajinasi saya soal penampilan Oom salah besar.
    Saya pikir Om itu berambut putih,berkacamata.hehe ga tahunya diskon 40% lbh muda

    ReplyDelete
  42. thanks,
    apapun kalo dapat diskon pasti sueneng,he3

    ReplyDelete
  43. Dok, "tirai"nya koq warna hijau ya ? Memang adatnya begitu ya ?

    ReplyDelete
  44. iya betul - hijau,
    saya barusan intip foto chiouthau saya,
    ternyata memang sama - hijau,
    tadinya saya mau upload foto lama itu disini,
    tapi nggak jadi - abis tampang jaman dulu kan malu2-in -
    rambut masih model gondrong segala he3.

    ReplyDelete
  45. Dok, wah, senang liat foto2nya, bajunya cantik2. Pan-kapan nanya2 gimana ngatur kawinan ya Dok, mau mantu nih (he..he.. ponakan saya, rencananya tahun depan, tapi hebohnya dah melebar ke keluarga besar).

    ReplyDelete
  46. ayoooo dong, dipajang, jadi bisa liat perbandingannya, kalo rambut gondrong kan lumrah. Ayoooo dong ... *ngrayu-mode-on*
    Maksudku, kalo chinese kan sukanya merah, dan tirainya pasti merah, ini saya agak bingung pas melihat warna hijau

    ReplyDelete
  47. congratulations om & tante.... juga selamat u/ Nuke & Wimpie..
    ikutan senang :)
    btw, saya juga pingin lihat dong foto om yg jama dulu... :)

    ReplyDelete
  48. Fam. Sindhiarti, congratulations dengan pernikahan putri famili
    Sindhiati, selamat dan semoga Tuhan Y.M.E memberkati mempelai
    dgn rejeki se-banyak2nya.
    Salam Rob.

    ReplyDelete
  49. Salam kenal pak Dokter,

    Saya udah lihat foto pernikahan anak2 bapak, terutama di acara Chiou Thau, costume yg di gunakan mereka adalah khas Qing Dynasty dan masih di gunakan sampai permulaan Republik di Tiongkok , very good and very authentic.

    Pak dokter harus berusaha menyimpan costume dan foto ini di museum atau museum rumah, karena sekarang costume ini sudah jarang yg pakai.

    kata Chiou sound like wine tapi saya masih belum bisa menebak apa arti kata Thau.

    ReplyDelete
  50. salam kenal juga,

    nah kalau anda berminat mengetahui lebih banyak
    tentang chiouthau, saya punya tulisan dari bung David Kwa-
    pemerhati adat istiadat kuno itu, dia menulis dengan bagus,
    ada beberapa lembar folio, silahkan kirimkan alamat (via japri)
    untuk nanti saya kirimkan pakai TIKI ke alamat itu.
    David pernah diminta oleh kenalan saya di Tangerang untuk jadi
    konsultan dalam acara chiouthau putranya, jadi diselenggarakan
    dengan se-orsinil mungkin, acara itu dihadiri oleh pak Bondan Winarno
    bersama belasan teman2 Jalansutra, dua tahun yang lalu.

    salam
    sm

    ReplyDelete
  51. hi :) thanks for sharing to me how wonderful your celebration is :)

    ReplyDelete
  52. saya baru tau nih kalo ada acara seperti ini....sangat unik yach...

    ReplyDelete
  53. dear Nina,

    memang unik dan sudah jarang dilakukan,
    tiga tahun lalu teman2 Jalansutra pernah
    no-bar(nonton bareng) acara ChiouThau yang
    diselenggarakan di Tangerang - ini acara yang
    dibuat se orsinil mungkin, jadi bagus sekali.
    sayang sudah jarang yang mau seperti ini

    ReplyDelete
  54. 草头结发 cao tou jie fa - Excellent tradition! Especially among the Tiochiu 潮州. Thanks.

    ReplyDelete
  55. Waah cantiknya... bajunya bagus... :-)

    ReplyDelete
  56. Waaaah... unik sekali acara pernikahannya bajunya juga unik dan bagus... dari keluarga saya juga masih dan papanya swami juga masih pake acara Tee pai pak... :-)

    ReplyDelete
  57. ini acara teepai seadanya saja karena saat itu
    mama saja sudah tiada, jadi kami selenggarakan
    untuk mengenang mama yang kalau masih hidup
    pasti akan "maksa" cucu2nya pakai adat itu.
    kalau mama ada pasti akan diaturnya supaya
    diselenggarakan se lengkap mungkin.

    ReplyDelete
  58. di keluarga saya msh ada tee pai, tp kostumnya uda pakai gaun pengantin modern..tp kalo diinget2, kayanya kostumnya dr jaman tante saya juga gaun pengantin modern ato ala barat..

    ReplyDelete
  59. hmmm, interesting banget ... kapan ada lagi pak? he he he....

    ReplyDelete
  60. Beautiful, in pink it looks more modern.

    ReplyDelete
  61. Nah, ini baru bener Chinese tradtional color of good luck and prosperity, red!

    ReplyDelete
  62. Waktu masih dijodohkan oleh orangtua, inilah momen yang mendebarkan bagi mempelai laki-laki. Bagaimana kalau pengantinnya jelek tidak sesuai dengan apa yang diidamkan?

    ReplyDelete
  63. Green and res are the Chinese's favorite colors for happiness, I think.

    ReplyDelete
  64. pengantin sempat pakai dua macam pakaian,
    ini dipakainya awal, setelah ini barulah pakai
    pakaian yang warna merah hijau.
    mama saya pasti ngerti maknanya, sayang mama
    sudah tiada, nanti saya tanya ke pada tante2
    saya yang juga mempunyai persewaan pakaian
    pengantin ini juga, tukang2 rias pengantin ini juga
    pasti tahu urut2an dan maksa dari setiap aksesoris
    yang dipakai itu.

    ReplyDelete
  65. jaman dulu kan masih budaya nrimo,
    jaman sekarang mana ada yang mau he3

    ReplyDelete
  66. lucu banget pengantinnya diumpetin dulu ya..

    ReplyDelete
  67. nah deg2an kan, siapa dibalik layar hijau itu..

    ReplyDelete
  68. sudah dikasih cadar.. masih ada cadar lain ya nuke..
    topi merahnya kaya topi petani apa topi penjaga jaman gerbang ming dulu ya?

    ReplyDelete
  69. topi itu kalo nggak salah katanya dulu yang
    dipakai pegawai pemerintah, tau dah bener kaganya

    ReplyDelete
  70. Aku sudah kasih tahu station manager Heartline dan berikan nama site Anda kepadanya supaya ia bisa buka dan melihat foto-foto chiou tau Nuke. Ia pun menunggu sampai dokter mengundangnya untuk meliput kalau ada lagi upacara seperti itu.
    Hari Rabu lalu aku beserta grupku (9) menyambangi seorang mantan dosen UI/UPH yang baru pindah ke Karawaci. Salah satu dari mereka tertarik untuk menjadi anggota Jalan Sutera. Bagaimana caranya Pak Sindhi? She is also gastronomic!

    ReplyDelete
  71. OK bu Vilma, saya kabari kalau ada lagi.

    Untuk masuk milis Jalansutra, kirim e-mail kosong ke :
    jalansutra-subscribe@yahoogroups.com

    ReplyDelete