Tuesday, October 30, 2007

Burj Al Arab - The World's only 7-star Hotel.




Ke Dubai tidak melihat Burj Al Arab ?, orang bilang itu sih
sama saja dengan ke Paris tapi melewatkan mengunjungi
Eiffel Tower, atau ke Sydney terlewat lihat Opera House.

Burj Al Arab yang artinya Tower of The Arabs, memang
sungguh pantas menjadi icon-nya Dubai.
Dibuat sengaja mirip dengan bentuk anggun layar dari
Arabian Dhow -perahu tradisional Dubai, dan sengaja pula
dibangun tidak didaratan tapi muncul dari dasar laut sejauh
280 meter dari garis pantai.
Jadi seakan sebuah Dhow yang sedang mengembangkan
layar, simbolisasi transformasi urban Dubai.

Dibangun dari tahun 1994, dan dioperasikan tahun 1999,
Burj Al Arab menjadi hotel satu2nya di dunia yang secara
hiperbolik dijuluki ber-bintang tujuh.
Konon tidak lama lagi akan muncul hotel ber-bintang
tujuh lainnya, antara lain Flower of The East di Kish - Iran
dan The Centaurus Complex di Islamabad Pakistan.

Untuk design yang begitu inovatif dan ultra modern,
serta kemewahan pelayanan yang ditawarkan, maka
hotel setinggi 321 meter ini disebut bukan saja :
The World's Tallest Hotel, juga sebagai The World's Most -
Luxurious Hotel.
Memang inilah salah satu The Finest Hotels in the World,
yang siap menerima kunjungan Kings/Queens/Sheikhs
sekalipun.

Minggu siang, 14 Oktober 2007 sekitar jam 12.30 kami
turun dari bus didekat Wild Wadi Water Park, didepan
tampaklah BurjAlArab yang anggun dan cantik sekali,
dominan warna putih dengan biru terang pada sisinya.

Tempat kami turun persis didepan pos penjagaan,
dibelakangnya terdapat jembatan menuju bangunan hotel.
Bus tidak boleh melewati pos penjagaan, hanya kendaraan
sedan, jadi kami akan naik Golf Cart yang tampak bolak balik
mengantar para tamu yang mempunyai izin memasuki hotel.
Hanya tamu hotel yang menginap atau mengunjungi salah
satu restoran-nya yang boleh masuk, itupun harus reservasi
jauh-jauh hari sebelumnya.

Sebelumnya kami bingung dengan dress-code nya, pasti
harus rapih tidak boleh pakai sepatu kets/celana pendek.
Karena ada yang bilang harus pakai jas, maka tidak mau
ambil risiko kami semua bawa jas dan dasi, sedangkan
wanita pakai busana resmi dengan blazer segala.
Padahal kan jadi ribet, tour kesana kemari sekian hari bawa-
bawa jas yang bakalannya dipakai cuma sekian jam doang.
Ternyata kata local guide - pakaian kami sudah rapih tidak
usah pakai jas lagi, yah sudah kepalang ditenteng maka
dipakai saja tanpa dasi.

Sambil menunggu jemputan, kami mengagumi eksterior
gedung yang dimalam hari sinar lampu yang menyorotnya
bisa berubah-ubah mulai dari sinar putih ke multi coloured
tiap 30 menit.
Tampak pula bentuk bulat mungil di ketinggian 210 meter,
itulah helipad selebar 24 meter dimana pernah Tiger Wood
melontarkan bola-bola golf kearah Arabian Gulf , dan juga
tempat Andre Agassi bermain tenis bersama Roger Federer.

Memasuki pintu BurjAlArab, bukannya disambut dengan
pemeriksaan security yang ketat dengan pintu detektor,
malah pelayan yang menawarkan kurma yang lezat sekali.
Kini kami berada didalam lobby hotel, kecil saja tapi karpet-
nya tampak tebal mewah sekali, cantik berwarna warni.
Ditengah tampak air mancur yang indah selebar gedung,
hanya menyisakan sepasang escalator dikiri kanannya.
Menengok keatas tampak atrium hotel yang tinggi sekali,
uniknya V-shaped dan dindingnya kombinasi warna putih
dengan biru yang bergradasi makin keatas menjadi makin
hijau, cantik dan atraktif sekali.
Tiang2 besar warna keemasan menempel di-dindingnya.
Atrium setinggi 180 meter ini dinyatakan sebagai :
The Tallest Atrium Lobby in the World.

Interior menakjubkan ini di design oleh Khuan Chew -
yang juga mendesign interior Istana Sultan Brunai.
Konon terpakai 8000 m2 gold leaf 22 carat dan
24 ribu m2 berbagai jenis marmer didalam hotel ini.

Naik escalator menuju lantai dua, kini sekeliling tampak
beberapa toko dan restoran, termasuk jalan masuk ke
restoran Al Mahara tempat kami makan siang.

Seharusnya memasuki Al Mahara (artinya The Oyster)
memakai Simulated Submarine, karena didalam
The Top Ten Best Restaurant of the World by Conde
Nast Traveler itu, terdapat Lounge Seawater Aquarium
yang berisi lebih dari 1 juta liter air laut, kacanya yang
terbuat dari acrylic glass konon tebalnya 18 centimeter !.
Jadi para tamu dibuat serasa naik submarine, yang
menyelam, untuk nantinya saat penumpang keluar
sudah berada didalam restoran yang seakan berada
di dasar laut.
Tapi ternyata submarine-nya sedang perbaikan, ini
awal yang sangat mengecewakan tentunya.

Lalu kami dipersilahkan memasuki lift, terasa turun
ke dasar hotel itu dan tibalah dipintu masuk Al Mahara.
Memasuki restoran, terlihat meja kursi mengelilingi
aquarium yang besar sekali berbentuk bulat ditengah
ruangan, sayang sekali dilarang memotret disitu.
http://www.burj-al-arab.com/dining/al_mahara/
Kami yang bertujuh belas orang diarahkan memasuki
private room yang terasa kurang nyaman karena agak
sempit dengan hanya satu sisi aquarium didindingnya.
AC-nya juga sepoi2 saja, dan kursinya juga design-
nya kurang bagus karena mudah jatuh terlentang.

Lembaran menu dibagikan, isinya set menu yang
terdiri dari 4 macam makanan, dessert dan teh.
Teh ternyata akan dihidangkan sebagai penutup, kami
jadi bingung, masa makan sekian lama tanpa minum.
Waiternya bilang boleh di sajikan awal, tapi tidak bisa
refill, kalau mau nambah bayar lagi 80 dirham, padahal
dikasihnya cuma secangkir kecil doang.
Gimana kalau minta Aqua dalam gelas, oh bisa katanya,
boleh refill, tapi bayar 7 USD/orang - busyet deh!.

Makanan pertama Salmon Mi-Cuit with Wakame Paste
and Thai-Prawn Essence, yang ditata dengan cantik,
karena sudah lapar langsung disikat habis.
Nunggu sekian lama, barulah datang Blue Swimmer Crab
Milk Shake with Asian Tempura of Soft Shell Crab, yang
besarnya cuma sa-upil doang.
Nunggu lama lagi - lebih dari 15 menit, datanglah Seared
Diver Scallop with Teriyaki Risotto and Kaffir Pipette,
kalo nggak ada busanya nutupi - pasti ketauan kalau itu
ukuran sekali telan aja abis - kecil banget!.

Nunggu lama lagi - tidak nongol-nongol, saking kesal
saya nyelonong keluar kamar, masuk ke ruang utama,
lalu jalan mengelilingi aquarium besar yang berada
ditengah ruangan itu.
Tidak semua kursi terisi, sayang sekali saya tidak
punya keberanian memotret disitu.

Akhirnya muncul Roasted Red Tuna with Shemiji -
Mushrooms and Fava Bean, Yuzu Essence, lumayan
rada gedean, kalo yang sebelum2-nya sih gede
piring-nya doang.

Dessertnya Valrhona Chocolate Sphere, tampilannya
berupa bola coklat kecil, tapi pelayan bilang jangan
dimakan dulu, bakal ada show katanya.
Mereka lalu bawa coklat cair panas, diguyur diatas bola
coklat yang sudah ada dipiring kami, oh atap bola coklat
jadi leleh dan didalamnya ada isinya - Ooooh gitu toh.

Ruangan privat memang enaknya bisa ngobrol bebas,
tapi sempit, dan ini mengakibatkan saya dapat bonus.
Saat pelayan mengangkat piring bekas, karena sempit
maka piringnya diangkat tinggi-tinggi lewat kepala kami,
tiba-tiba saya dapat jatuhan garpu yang dari logam cukup
berat itu persis di jidat saya, lumayan juga kerasa nya -
untungnya nggak sampai berdarah - untung terus !.

Selesai makan siang, tidak mau rugi kami minta untuk
bisa melihat kamar hotel -nya.
Ternyata tidak bisa, alasannya semua kamar penuh.
Semua kamar disana hanya ada kelas suite, semua
juga duplex - terdiri dari dua lantai.
Yang paling "murah" dari kelas One Bedroom Deluxe
Suite, luasnya 170 m2, sewanya 7500 Dhs seharinya.
Kelas paling wah Royal Suite, luasnya aduhai 780 m2 -
sa-gede apa tuh kamar bingung ngebayangin-nya,
dan sewanya juga mana tahan : 50.000 Dirham !.
Harga itu masih ditambah government tax 10% dan
service charge 10 %, breakfast juga belum termasuk.
Uang Dirham di peg terhadap US Dollar, berarti stabil
1 US Dollar setara dengan 3,6 Dhs.

Untunglah, rupanya untuk mengurangi kekecewaan,
kami diajak kedalam hotel dan menuju lift, melewati
berbagai ruangan yang serba gemerlap dengan lantai
ada yang berupa mozaik warna warni cantik sekali.
Lift kaca yang ada dibagian belakang hotel itu naik
dengan kecepatan tinggi, dan pemandangan kearah
luar memukau. Tampak air laut membiru, dan terlihat
proyek Palm shaped Island yang sedang dibangun.

Keluar lift kami mendapati berada didepan pintu
masuk restoran Al Muntaha, yang tampak mewah
dan pemandangan keluar kaca sangat menarik
karena berada di ketinggian sekitar 200 meter.
Tentu kami tidak boleh masuk maka setelah nengok2
dari luar saja itu, kami segera turun kembali ke lobby,
sebelum keluar sempat ngambil kurma lagi - maklum
kurma-nya istimewa, enak sekali.

Pemandangan dari halaman depan hotel terbuka
kearah Jumeirah Beach Hotel yang juga cantik
sekali bentuknya.

Kami harus buru-buru lagi, karena ada kabar mobil
yang akan membawa kami ikut Desert Tour sudah
menunggu di hotel, kami tidak boleh terlambat kalau
tidak mau melewatkan melihat sunset in the desert.

Didepan hotel ada sih beberapa mobil mewah, antara
lain Rolls Royce - tentu bukan buat antar jemput kami
yang jatahnya Golf Cart doang.
Tapi selain Golf Cart nya dikit, orang yang menunggu
jemputan di depan pintu hotel banyak sekali.
Beberapa teman kami tidak sabar menunggu dan
bergegas jalan kaki menyebrangi jembatan, tapi yang
lain tidak mau berpanas ria jalan sejauh 300 meter itu.
Maka jadilah kami yang baru saja bak Raja/Ratu jadi
tamu hotel bintang tujuh itu, nyerobot rebutan naik
Golf Cart tidak ubahnya pengunjung Mall di Jakarta
yang suka rebutan kalau masuk kedalam Lift.

bersambung :
Must Do di Dubai : Desert Tour.



49 comments:

  1. wah nga nyangka ini hotel keren banget.....mahal nga ya kalo disana?heheheheehheeh

    ReplyDelete
  2. Wah dok..kejatuhan garpu mestinya dapet diskon tuh. Lunch USD300nya bener2 minimalis...Untung bawa popmie yahh buat yg ga kenyang, hehe..Anyway fotonya keren2 dok..

    ReplyDelete
  3. fotonya bagus bagusssssss..rumahku mah gak keliatan lah dr sini hahahaha...rumahku agak jauh kok,aku aja hiperbola bilangnya dkt,iya dkt sih..driving only 10 mnts lah dr rumah ke burj...knapa wkt itu gak mampir???

    ReplyDelete
  4. Pak Sindhi, ini roti apa? Kok kayak hangus terbakar? :)

    ReplyDelete
  5. Hotel gigantesque sekali yah Pak Sindhi, tapi makanannya kok imut2 kayak gini, apa perut kenyang setelah keluar dari restaurantnya? Yg jelas, kantong pasti menipis jauh yah....

    ReplyDelete
  6. Ku photonya tante trus? Engku mana??

    ReplyDelete
  7. sebentar lagi bakalan ada miniaturnya di Bremerhaven

    ReplyDelete
  8. Ko Sindhi, yg pasti santapan yg menawan dimata itu hanya numpang lewat saja ya.
    Saya pernah melihat di siaran TV dimana ada celeb Jepang yg menginap di suite roomnya selama seminggu dan dicover oleh TV....ha..ha...ha..
    bisa kebeli mercedes benz jenis limousine

    ReplyDelete
  9. pak sindhi, trimakasih sharing, jadi serasa bertkunjung ke burj-al arab

    ReplyDelete

  10. ada kenalan yang pernah menginap disana,
    katanya betul dua lantai tiap kamarnya,
    serba otomatis, misalnya buka tirai tinggal pencet tombol,
    dan harganya bisa lebih rendah dari tarif yg saya kutip dari
    bukunya itu.

    ReplyDelete

  11. untung saya yang ketimpa garpu,
    kalo orang lain mah kena bayarin
    nginep gratis disitu.he3

    ReplyDelete
  12. dear Aimee,

    iya mana sempat mampir2, wong jalan kayak kesetanan,
    keluar dari Burj Al Arab langsung digeber ke hotel dan
    langsung pindah ke Landcruiser ikut Dessert Tour.

    ReplyDelete
  13. Peter,

    itu disajikan sebelum makanan utama keluar,
    dalam kotak bareng roti, ah koq saya lupa
    kayak apa itu, istri saya juga lupa herannya,
    nanti dah saya tanya teman2 lainnya yang mencicipinya.
    emang kelewatan tuh mini banget menu utamanya,
    apalagi buat kita yang terbiasa makannya sekaligus banyak2,he3.

    ReplyDelete
  14. Om, mahal amat ya cuman dapet seuprit gitu, ckckck... lalu rasanya oke ga ?

    nginep dimana Om selama di Dubainya ?

    ReplyDelete
  15. pak, katanya kalo mau masuk situ harus bayar sekitatr US$75 ya? waktu itu suami aku beserta kapal tempurnya mampir di dubai, tapi ngga jadi masuk ke hotel karena bayar, jadi cuma liat2 dari jauh aja..

    ReplyDelete
  16. Om Sindhi,

    Konon di Jkarta jg nanti bakalan ada bangunan mirip2 layar kapal,"THE REGATA" di pantai mutiara Pluit,udh pernah tahu kali ya,
    itu pun kalo ga kejegal krismon lagi.
    Nanti kalo jadi sy bikin foto palsu nya deh,sambil pake baju sheikh arab ha...ha..

    ReplyDelete
  17. Waaa, dok...

    hotelnya baguuuuuusssss banget ya...
    (fotonya juga bagus2 banget deh..)
    Serasa di negeri dongeng yaa..
    Ngebayangin gimana rasanya tidur di sana... hmmm...

    eh, tapi itu menu dietnya Princess Jasmine ya, dok? (itu lho.. istrinya Ali Baba yg langsing suringsing.. ;D )
    hi..hi.. abis porsinya itu, buat ngemil saya juga ngga cukup tuh dok.. :p

    -Anna-

    ReplyDelete
  18. Regata ? belum pernah dengar tuh,
    ya mudah2an jadi biar bisa lihat2

    ReplyDelete
  19. Pak Mulya, kalo berani marah dan bikin heboh karena kejatuhan garpu dijidat, pasti akan dapat kompensasi, tapi kasian pelayannya, kemungkinan besar dia akan dipecat, tanpa pesangon. - Bagaimana rasa perbedaannnya tour di-negara Barat dan dinegara Arab pak?

    Salam,
    Umbas

    ReplyDelete
  20. wah saya ke sana cuma liat aja dari jauh ngga bisa liat dalamnya, soalnya masuknya bayar. maklum dibiayai. tidur sih di hotel bintang lima, tapi kantong-nya waktu kantong mahasiswa :)


    ReplyDelete
  21. pak Eddy yang baru pulang dari
    kukurilingan di Black Sea,
    ayo dong cerita cruise nya di Black Sea-
    pasti unik sekali ke Slovenia+Estonia+Macedonia itu.

    iya tuh, saya sih diem aja dah, kan "masih untung"he3,
    tour di Dubai, sayang local guide nya bukan orang Dubai,
    tapi pendatang dari India, jadi nggak bisa nanya2 -
    kayaknya orang Dubai nya kerja yang memang orang luar
    tidak bisa misalnya imigrasi dll,
    toko2 juga kebanyakan orang pendatang.
    sopir mobil saat Desert Tour malah orang Pakistan.

    Dubai suasana kotanya kayak di barat aja pak, bersih sekali
    karena denda buang sampah sembarangan gede sekali.

    ReplyDelete
  22. masuk juga cuma bisa ke lokasi seperti yg saya foto itu,
    kalau mau lihat kamar2nya lihat di blog multiplynya
    Aimee - ada foto2 kamar di BurjAlArab, Aimee yang
    tinggal di Dubai pernah masuk kesana.

    ReplyDelete
  23. ma kasih pak Sindhi, sangat menarik. Spt nya diburu-buru terus apa ngak cape.

    ReplyDelete
  24. Pak Mulya,
    Apa yang mau diceriterakan mengenai Black Sea, yang jelas memang warna lautnya abu2 gelap, tidak biru, jadi namanya Black Sea.....he...he...he....saya sampai sekarang gak tahu mengapa warna lautnya tidak biru seperti warna laut lain pada umumnya, khususnya sekitar Santorini yang birunya benar2 biru yang sangat indah dipadu dengan tebing2 dipantai dan dipenuhi dengan rumah2 berwarna rata2 putih semua.

    Saya kira negara2 Arab, umum-nya adalah negara2 kaya, yang mampu bayar tenaga2 profesional dari negara2 lain-nya, jadi mereka hanya bertindak sebagai 'boss' dan yang bekerja adalah tenaga2 asing, sebagai karyawan bawahan...ini rasanya typical negara2 kaya yang penduduknya semua rata2 kaya raya....pintar memerintah karena kaya.....tapi yang lebih kaya lagi adalah pak Mulya, yang datang sebagai turis.....he..he..he.....(kapan lagi yach pak?!)
    Kalo pak Mulya katakan suasana di Dubai seperti dibarat, gak heranlah, kan merekah meniru yang baik saja...tapi suasana Timur Tengahnya masih terasa yach?

    Kalo di Indonesia, memang benar selalu merasa 'untung' walaupun sudah terkena musibah, tetapi sebagai turis, sekali-kali boleh juga tuh 'unjuk gigi' kalau dirugikan.....(tapi saya yakin pak Mulya merasa gak tegah)...he..he..he.

    salam,
    Umbas

    ReplyDelete
  25. :) Pak Sindhi, tengkiu sharing foto n liputan nya :) keren abis sih memang hotelnya...hahahaha tapi yg paling keren adalah yg bisa tour kesana :P n nyicipin dessert coklat dari coklat Valrhona owww...owww....:)

    ReplyDelete
  26. pake tinta cumi kali ya oom? tapi item gelap gitu... kuning2 itu cheese? ato garlic? motret tp lupa makannya, hahaha

    ReplyDelete
  27. kayaknya menarik banget. pasti enak ya? Valrhonaaa...

    ReplyDelete
  28. dear Sani,

    amemang cape sih, apalagi kita kan dur langsung mendarat
    dari Jakarta trus city tour itu, sampai malam jam 9 baru masuk
    hotel, tapi karena seru yah tetap semangat saja.

    ReplyDelete
  29. pak Eddy,

    asyik yah Black Sea, dambaan saya untuk bisa
    kelililing negara2 sekitar sana, mudah2an nanti bisa
    kesana juga.
    makasih ceritanya

    ReplyDelete
  30. didalam hotel saya ketemu banyak turis
    dari Indonesia, malah ada insentive tour
    dari perusahaan sepeda anakkecil yang
    sekaligus 80 orang breakfast disana,
    kalau tidak salah di resto Al Iwan.

    coklat Valrhona emang ngetop yah ?
    astaga saya mah lewatin begitu ajah tuh.

    ReplyDelete
  31. didalam hotel saya ketemu banyak turis
    dari Indonesia, malah ada insentive tour
    dari perusahaan sepeda anakkecil yang
    sekaligus 80 orang breakfast disana,
    kalau tidak salah di resto Al Iwan.

    coklat Valrhona emang ngetop yah ?
    astaga saya mah lewatin begitu ajah tuh.

    ReplyDelete
  32. pak Omar atau pak Ben,
    atau bu Felicia Etty -
    tolongin saya nih, apa sih makanan
    yang warna item itu.

    ReplyDelete
  33. nah ni die jagoan nya per-coklat-an,
    coklat Valrhona apa sih kehebatannya ?

    ReplyDelete
  34. Pak Sind itu orangnya terlalu baik,jidat kejatuhan garpupun tidak marah,sepintas kalau saya boleh ngomong masalah pelayanan dan pelayannya sangat nggak profesional,jauh dibandingkan pelayanan resto2 di Jkt.kwalitas furniture dan hiasan2 di resto yg hanya utk lunch dg pelayanan yg sangat unprof dan bayar US $.300,00 per orang juga sangat rendah,masa kursi didorong sedikit ambruk(sangat ringan)nggak tahu kwalitas kayu apa ???yg kalau dibandingkan dg warteg kita juga jauh..... Mata dan rasa saya yg sudah tua ini mungkin kurang sensitif,saya sama sekali tidak surprise,mungkin karena overpromotion,atau hanya melihatnya sepintas saja.
    sehingga membuat saya agak kecewa melihatnya......

    ReplyDelete

  35. naaaah, akhirnya muncul juga komentarnya,

    soal garpu - kalo yang kena senior saya yang duduk dikiri saya ini
    barulah saya yang ngomeli si pelayan,hehehe.

    pak, ada pertanyaan ttg makanan pembuka yang warna hitam itu,
    yang mirip roti, itu apa yah, saya dan istri bisa sama2 lupa.



    ReplyDelete
  36. baru tau ada milk shake di campur ama crab...enak Pak ?

    ReplyDelete

  37. enak ? - ah bingung,
    maklum lidah terbiasa makan gado2/laksa/asinan,he3

    ReplyDelete
  38. sory,makanan pembukanya apa saya juga sudah lupa....
    pacar saya juga nggak punya catatan tentang makanan itu.

    ReplyDelete
  39. aduh Oom,Lia pengen banget kesana.Sirik euy

    ReplyDelete
  40. 7 star?ada hubungannya dengan Bintang Todjoe?
    hehehehe..keren2 mas..

    ReplyDelete
  41. wah...cantik banget yah hotelnya...mmm pengen deh...
    salam kenal...thanks for adding me as contact :)

    ReplyDelete
  42. Baru bisa mimpi ajah kalo suatu saat nginep di sana. Maharrnyaaaa...

    Btw, sempat ada caviarnya, gak? Kalo di lounge DXB ajah ada, mestinya di Burj AL Arab juga ada, dong, meski enggak FoC.

    ReplyDelete
  43. sungguh mencerahkan.. mencerahkan sungguh.., terima kasih review nya.. buat yang awam, bisa menjadi serasa jadi bagian..
    terima kasih Dok..

    ReplyDelete