Sunday, July 29, 2007

Kue Rangi Bang A-an - Flohmak BSD.




Minggu pagi 29 Juli 2007, mendadak istri saya mengajak
ke Pasmo Gading Serpong, ada bubur yang enak katanya.
Karena istri saya tidak tahu persis bubur nya yang mana,
diperjalanan saya menilpon pak Djenny Tanius - Jsers van
BSD ini ternyata juga belum pernah dengar tentang bubur,
tapi kalau Bakmi Jambi yang ngetop disana ada katanya.

Selesai makan, masuk SMS dari pak Djenny, mengajak
melihat Flohmak - pasar loak/flea market di BSD, maka
kami meluncur ke Taman Provence menjemput beliau
dan istri.

Tidak lama kami sudah memasuki kawasan Kencana Loka
BSD - Sektor XII, dan terlihat Flohmak berupa tenda2 yang
dibangun sepanjang tepi jalan mengelilingi taman/toko.
Kami ikut bergabung dengan banyak pengunjung lainnya,
berjalan melihat-lihat aneka barang bekas yang dijajakan.
Sempat tertarik akan radio Philips tua tahun 1960-an,
yang ditawarkan seharga 350 ribu. Jadi teringat kalau dulu
almarhum ayah saya juga punya radio mirip seperti itu.

Selain tenda penjual barang bekas juga banyak tenda
penjual makanan/minuman, dan mendadak terlihat ada
penjual kue Rangi yang berjualan di trotoar.
Mulanya saya tidak tertarik, karena walau kue jadoel ini
dulu kesukaan saya, belakangan kalau beli di Pasar Lama
Tangerang sering kecewa karena tidak enak - terasa
hambar/kasar dimulut.

Karena terlihat peralatannya bersih/apik, maka iseng
pesan juga satu loyang seharga 3000,-.
Ternyata enak sekali - garing kriuk2, gurih dan manis,
terasa ada potongan kelapa yang membuat makin asyik,
sampai akhirnya saya "terpaksa" beli dua loyang lagi.

Bang A-an membuat kue Rangi ini dari bahan sagu aren,
tepung beras ketan, kelapa dan garam, yang dihaluskan
dan diaduk jadi satu, dimasukkan dalam cetakan dari
aluminium itu, setelah matang dibubuhi gula merah cair.

Dia berjualan di Flohmak ini hanya Sabtu dan Minggu,
hari lain berjualan di Food Court BSD yang lama katanya.

Bang A-an ini juga menerima dipanggil, dengan minimal
order satu kilogram bahan - setara 50 loyang.
Kerennya bang A-an ini siap pula di kontak via HP-nya :
081310695739.






29 comments:

  1. Pak, minggu pagi dapat kue rangi asyikkk betul, aku jadi ngiler nih..... Kue ini sama gak ya dengan sebutan kue pancong? Salam, Vera

    ReplyDelete
  2. Waaalaah Oom Ita dah lama gak makan kue rangi ini kirim donk ke sini hihihihi

    ReplyDelete

  3. nggak sama dg kue pancong,
    kue rangi lebih kecil, garing pake gula merah cair diatasnya
    kalau kue pancong lebih besar, empuk dan pake gula pasir

    enaknya - sama ,
    mau dikirimin ke Copenhagen ? he3

    ReplyDelete
  4. Ta van Amsterdam,

    kemarin pulkam sempat beli nggak ?
    ada sih di Pasar Lama tp kurang sip,
    kalo yg di BSD ini enak,
    ayo atuh pulkam lagi

    ReplyDelete
  5. wah saya belom pernah nyoba ini sepertinya.. menarik!

    ReplyDelete
  6. waduh pak , padahal saya kira yang dideket apotek ledo udah enak tuh, secara saya blom pernah beli ditempat lain, ternyata ada yang lebih enak ya....:)

    ReplyDelete
  7. Tita udah mudik kan ?
    kalo nggak salah sekarang di Bandung ?
    kalo di Bandung apakah ada kue Rangi ini ?

    ReplyDelete

  8. istri saya juga bilang bahwa yang di BSD ini
    jauh lebih enak dari yg di depan Ledo Pasar Lama itu.

    ReplyDelete
  9. kue ini saya rasa adanya cuman di jkt aja yah pak Shin
    rasanya di jawa kok nggak pernah kelihatan yah
    saya belum pernah makan ini, yang perah makan kue pancong,
    emang lain sekali he he he, cuman cetakannya rasanya sama yah

    wah itu pasar loak hobby saya itu pak he he he
    kalau radio philips yg kuno banyak disini Pak,yg pakai mata kucing he he he
    malahan masih bisa diketemuin yge masih pakai ebonit..item itu

    ReplyDelete
  10. pak Didi van Holland,

    kebetulan ketemu tuh kue Rangi - belum lama
    kan dibicarakan di milis Jalansutra.
    betul cetakannya mirip cuma yg ini mini,he3

    ReplyDelete
  11. bung Peter van France,

    iya memang cihuy banget nih kue,
    padahal sederhana banget, tapi seru.
    bu Sofia Mansoor barusan e-mail - ada
    kemungkinan akan booking bang A-an ini
    datang ke suatu tempat di Jakarta.

    ReplyDelete
  12. Kelihatan kalau kue bikinan bang A-an bagus, Dok.

    ReplyDelete
  13. wah ternyata waktu minggu siang kita ketemu di lippo karawaci, ternyata dokter Sindhi & ny habis berburu kue rangi di BSD, kok ngak ngomong2. Memang sih kue rangi yg di BSD itu kelihatan lebih ok, dilihat dari perabotannya aja lebih bersih dibanding yg di pasar lama. Dok, gulanya pake duren ngak? apa harus bawa duren sendiri ? heheh

    ReplyDelete
  14. Kue rangi ?kalau di Surabaya lebih enak karena ada tambahan "N" nya alias kue rangiN .
    omar

    ReplyDelete
  15. waaa...pak sindhi, saya juga suka niy kue ini. Namanya Rangi toch...sampai lupa namanya apa. Kirimin dong kuenya ke sini, sekalian ama abang A-nya...hehehehe. Btw, sagu aren itu kayak apa ya? Baru denger deh....kalau pake sagu biasa bisa ga ya?

    ReplyDelete
  16. tul Capt,
    makanya saya tertarik beli

    ReplyDelete
  17. he3- serius nih disana namanya kue Rangin ?
    rasa2nya mesti jadi juga nih ke Surabaya.

    ReplyDelete
  18. sagu aren warnanya agak cream,
    kalau sagu biasa putih beneran.
    sagu aren juga dipakai untuk bikin cendol.

    ReplyDelete
  19. kue rangi khas mn pak? baru liat ni!

    ReplyDelete

  20. kue Rangi sih di Tangerang udah ada dari jaman
    kuda gigit besi, di Betawi juga ada tentunya,
    nggak tau yah kalo didaerah lain.

    ReplyDelete
  21. Di Bogor juga ada dari dulu, malah gulanya pake potongan buah nangka, jadi ada aroma khas. Cuma kalo yang pake duren blom pernah nemu, gak masuk di harga kayaknya sih...he he he

    Waktu saya kecil, ada tiga jenis makanan yang bentuknya mirip, kue rangi, kue pancong dan kue bandros. Kue rangi dan kue pancong pake cetakan yang sama, kue pancong itu mirip pukis diatasnya dikasih taburan coklat meises. Di trans TV pernah di tayangkan versi baru, toping nya macem2. Kue Bandros, cetakannya pake cetakan kue pukis jadi lebih montok...:)
    Bahannya campuran tepung dan irisan kelapa dan waktu penyajian ditaburi gula pasir sepertinya ini yang disebut kue pancong oleh pak Sindhi.

    ReplyDelete
  22. Om, kalau ke sarapan pagi di Pasar Sinpasa GS, jangan lupa Bakmi Vera. Mienya buatan sendiri tanpa pengawet dan pewarna. Ayamnya Kampung. Ada banyak pilihan mie (lebar, biasa, alot) yangs semua dibuat sendiri. Toppingnya bisa pork/chicken. Bakso Gorengnya recommended. Brothnya mantap. Kondimennya spesial dan freeflow (tongcai, daun bawang, kulit goreng, macam2 sambal, dll). Lebih worthed dibanding Bakmi Jambi.

    ReplyDelete
  23. Han van Melbourne,

    makasih, suatu waktu memang mau kesana lagi.

    salam
    sm

    ReplyDelete
  24. jd kangen sama Rangin klo di Malang namanya jg bisa disebut sbg Srabi, tp pakai taburan gula halus, kadang jg gak ada, enaknya dimakan hangat2!

    ReplyDelete
  25. :)
    ini makanan langka buat saya ...
    makanan jaman sd dulu ;p
    susah cari nya di jkt skrg ini, hiks ...

    ReplyDelete
  26. sesekali suka kelihatan tuh tukang kue rangi,
    tapi yang enak yang di BSD itu.

    ReplyDelete
  27. kalau yang ini sudah pernah pak he.. he.. he..
    kue rangi kalau di daerah saya kota Malang, disebutnya rangin, lebih enak karena lebih tipis dan garing ...

    ReplyDelete
  28. Salam kenal, lagi cari2 info ttg kue rangi eh, masuk sini...
    Mo komen dikit ya, klo di tempat saya kok cetakan kue rangi itu ngga rata bagian atasnya tapi space untuk mengangkatnya. Dan diangkanya pun pake tusukan kaya besi panjang gitu deh...
    Ini cetakan yg model baru kali ya...

    ReplyDelete